Skwaz

Ini sekedar sharing dan mudah-mudahan bermanfaat terutama buat ibu atau calon ibu yang bertekad kuat memberikan buah hatinya asi ekslusif. Buat mas-mas yang udah nikah boleh lah ikut baca juga. Tapi mas-mas yang masih single silahkan kembali ke jalan yang lurus dan tinggalkan laman ini. Soalnya menurut aku bakal ada hal-hal yang vulgar untuk diomongin. Ini juga alasan kenapa tulisan ini selain masuk dikategori Cicilya in Diary juga masuk kategori Midwivery (just FYI).

Tapi kalau kamu kekeuh baca. Sok atuh, mangga! Tapi please anggap kamu anak kesehatan  jadi materi tulisan ini biasa aja dan semoga bermanfaat buat istrimu nanti.

Okeh.

Pas hamil harus udah rajin bersihin payudara, terutama sekitar puting. Karena hiperpigmentasi juga puting kalau gak dibersihin bakal tersumbat. Yang tiap hari bersihin aja kayaknya masih dakiaaan aja. kadang heran juga ^^” jangan lupa sambil agak ditarik putingnya biar gak tenggelam/datar. kalau puting datar proses menyusui jadi susah (susah sih tapi bi-sa!).

Kalau aku salahnya dulu gak dibalurin minyak zaitun (atau minyak apa aja juga boleh, asal jangan jelantah bekas goreng ikan asin aja) jadi hari pertama Green lahir aku udah lecet. Dan itu PERIH. Gak pake lecet aja tiap reflek oksitosin jalan, asi keluar itu rasanya udah kayak disilet-silet. Jangan sampai deh kayak aku yang ikutan pake lecet.

Waktu itu aku ngelahirin pas selese UTS dan gak da libur pastinya, jadi aku meliburkan diriku sendiri. Karena aku mahasiswi yang berpribadi tangguh dan berpekerti luhur (#yakali) makanya aku cuman gak masuk 2 minggu supaya bolong diabsen masih cukup jadi syarat aku ikut ujian akhir.

Bayangin anak aku 2 minggu masih merah udah aku tinggal seharian kuliaaaaaah..

Untungnya ga tiap hari sih.

Dan oleh karena itu perjuangan ngasih Green asi eksklusif itu (yah.. bisa dibilang) gak mudah. Tapi alhamdulillah berjalan sampai sekarang dan aku berdoa semoga asi ini cukup sampai dia 2 tahun. Aamin.

Ini a little advice terutama buat ibu-ibu yang kerja di luar. Biasanya kan dapet cuti 3 bulan. Anggaplah sebulan sebelum lahiran, 2 bulan habis lahiran. So, buat ibu-ibu yang niat banget kasih asi eksklusif buat anaknya, kamu harus ngestok asi perah sekulkas. Do you hear me? SEKULKAS. Bukan freezer nya doank. Sekulkas ini beneran maksudnya asli se-kul-kas!

Some tips yang mudah-mudahan bermanfaat dari aku antara lain:

  1. Pilih pompa asi yang high quality
  2. Booster asi kalau perlu
  3. Dukungan

 

POMPA ASI

Breast pump yang bagus menurut aku adalah salah satu tercapainya asi eksklusif buat ibu-ibu yang kerja (dan menolong banget buat yang gak kerja di luar rumah). Karena waktu dedek bayi lagi bobo, asi kita bisa kita tampung buat dia minum lain waktu. Kalau ditanya breast pump apa yang aku pake (bukannya promosi) aku pake avent.

philips-avent-breast-pump-17371156-01

ini penampakan breast pump aku

Tapi menurut aku apapun merknya yang terpenting harus ada disebuah breast pump itu adanya breast shield dimoncong pompaannya.

JOYBreastshield

ini yang namanya breast shield

Karena breast shield yang bikin waktu perah asi, payudara kita jadi gak sakit. satu rekomendasi, kalau kamu punya uang lebih beli breast pump elektrik. Kalau pompanya pake tangan waktu kamu lelah hasilnya gak akan banyak (kecuali kamu maksain diri buat gak berhenti merah sampe target jumlah perahanmu tercapai). Breast pump elektrik itu sekali kerja, kita bisa sambil ngapa-ngapain gak terasa tau-tau pompaan kita banyak. Kalau kamu terganggu dengan berisiknya kamu bisa tetep pilih yang dipompa manual. Tapi, lagi-lagi, kalau kamu punya uang lebih beli breast pump elektrik yang ada mode silent nya. Soalnya kalau gak yang itu, breast pump elektrik berisiknya udah kayak apaan. Apalagi pas mompa tengah malam. Satu rumah bisa pada bangun malah 😀

Rekomendasi lainnya pakai milk saver.

61gryYZtPVL._SX425_

milk saver

Ini gak wajib sih. Tapi cukup membantu buatku. Karena waktu merah disalah satu payudara. Asi dari payudara lain otomatis ikut ngalir nah daripada kebuang mending ditampung. Asi yang ngerembes pas lagi gak mompa juga ketampung. Worth it deh rasanya. Karena setiap tetes asi itu berharga banget!

Satu cerita singkat. Aku waktu ngelahirin Green alhamdulillah asinya udah keluar. Biasanya habis mimik dia bobo dengan tenangnya. Nah pas tengah malem ni Green maunya kok nenen mulu. Dilepas nangis. Dimimi’in lamaaa.. kirain udah bobo. Dilepas nangis. Aku udah capek banget, ngantuk, jahitan masih basah-basahnya.

Adek aku yang ikut jaga nanya, “ ada gak sih susunya?”

Pas dicek, bener aja. Asi aku gak keluar. Kata mamah mungkin karena aku kecapekan belum ada bobo, sakit dan makannya gak karuan. Akhirnya aku disuruh makan roti, minum susu, dipijet oksitosin dan bobo. Sejam dua jam aku bangun. Tadaaa!! Asinya udah banyak lagi.

Kalau mau tau soal pijet oksitosin bisa cari di google aja. tapi kalau gak mau repot udah aku cariin tinggal klik disini http://duniasehat.net/2014/06/20/let-down-reflex-dan-pijat-oksitosin/

Trus cara nyimpen asi perahnya gimana, aku gak akan jelasin disini. Bisa di search aja di google. Lagi-lagi kalau males udah aku cariin bisa dibaca salah satunya disini   http://idai.or.id/artikel/klinik/asi/penyimpanan-asi-perah

 

BOOSTER ASI

Nah ini buat aku wajib banget. Soalnya kan aku kuliah, tugas bikin stress, makan gak nafsu (bayangin saking males makannya dalam 4 bulan aku turun 20 kg, padahal pas nyusuin itu lapernya ngalah-ngalahin lapernya orang hamil), jadi aku butuh banget booster.

Yang utama sih emang makan sayur yang banyak: bayem, katuk.. sayur apa aja deh makan. Nah, kalau ditanya booster asi aku apa, aku minum ini

mama soya

Ini selain bikin asi aku banyak, dia bikin masalah laper aku ilang. Malas makan padahal kelaperan setengah mati ya minum minuman manis 🙂

Ada lagi yang bisa jadi booster misalnya ini;

asi-booster-tea

Tapi aku belum nyoba sih, waktu itu mau beli lupa mulu. Lagian suka banget mama soya, ada yg jual deket rumah jadi ya udah minum mama soya aja.

DUKUNGAN

Satu hal yang paling asasi yang harus kamu inget kalau mau anakmu beneran dapet asi eksklusif adalah jadi pejuang eksklusif itu gak bisa sendiri. Kamu harus punya visi misi yang sama bareng suami, orang tua, mertua dan pengasuh bayimu (kalau ada). Soalnya gak jarang asi eksklusif anak kita “batal” gara-gara kita gak tau kan dibelakang kita anak kita dikasih apa. Aku dapet banyak curhatan n cerita asli di lapangan soal ini waktu masih kuliah dulu. Waktu itu ada materi kelas gizi kespro yang ngebahas asi. Kita ngebahas soal epid nya juga. Ada yang baru lahir udah dikasih pisang lah, air tajin lah, macem-macem.

Kalau cerita aku pribadi sih didukung banget sama Aa n kakek neneknya Green. Udah aku jabarin asi eksklusif itu manfaatnya ini ini ini, jeleknya sufor buat bayi usia dia itu begini begini begini. Alhamdulillah tuh. Tapinya nih, ada tapinya, sempat tegang waktu deket-deket usia Green yang ke-6 bulan. Itu dia udah pengen banget makan udah nafsu banget minta-minta padahal masih 5 bulanan gitu. Kakeknya  bilang kasian kasih aja kasih aja. Aku udah kayak yang …. ya sudahlah, gak usah dibahas. Ngotot sendirian dia harus 6 bulan teng!

(walau nemu sih tulisan-tulisan ahli yang bilang boleh dikasih dengan melihat tanda-tanda kesiapan bayi, karena kan tiap anak beda-beda)

Pas udahnya berhasil udah dekeeeet banget ni Green mau 6 bulan. Ada lagi yang bisikin harus terus sampe 6 bulan ke 7 bulan. Definisinya dinas kesehatan. Nah!

Kan mau muntah aku jadinya.

Udah ni di rumah bersitegang. Ini lagi kasih definisi nambah sebulan.

Ya udah deh, dari pada aku (kayak udah) jadi anak durhaka pokoknya Green gak boleh makan dulu, akhirnya waktu Green 6 bulan aku persilahkan persilahkanin tu kakek neneknya Green mau kasih makan dia apaan juga. Tapi waktu itu aku sengajain sehari engga, besok iya. Sehari sekali, dua harinya engga. #plak #tepokjidat

Kita tuh kekeuh dia asi eksklusif karena kita tau banget manfaatnya buat dia apa gitu loh. Biar imunnya kuat. Biar dia pinter. Biar dia terbaik segala-galanya. Coba semua orang itu tau apa yang kita tau gitu lo. Aku yakin sufor-sufor di Indonesia sama gak lakunya sama sufor-sufor di Eropa.

Ya udah gitu aja sih.

Kalau ada yang mau sharing tambah please comment in section bellow yah. Ditunggu.

Soalnya aku berencana setelah asi Green 2 tahun mau tambah dedek lagi, haha, maksud aku biar pasang strategi kalau ada masalah apa gimana nanganinnya.. makasiiiih..

Hari-hari pertama di dunia waktu itu one of the hardest days in my lif. It’s such as ashamed to admit that aku kena baby blues. Haha.

I don’t even want to remember it soalnya waktu itu pertama kalinya aku beneran berantem sama Aa. ^^”

Kan biasanya kalau aku mau ngomelnya gimana juga dia iya aja. aku mau marah-marah kek, ngamuk kek dia santai aja. That was the first time he fought me back. Huhu.

Pas aku nangis dia langsung peluk aku, cium kening terus bilang maafin ya. Dia bilang mungkin ini akumulasi dari lelah dan stress diomelin mulu.

Habis mood aku jelek banget. Bawaanya pengen nangis. Papah mamah adek cuman 5 hari di Jakarta, begitu mereka pulang rasanya rumah jadi gelap. Aku tinggal bareng ibu mertua aku sih masih, jadi ada ibu yang bantu jagain aku. Tapi rasanya beda. Aku mau mamah TT^TT

Kalau ibu lagi pegang Green aku cemburu. Rasanya kayak anak aku diambil. Padahal ibu pengennya aku istirahat, mandi dulu, makan dulu, bobo dulu. Tapi aku maunya bareng Green. Tapi begitu Green dikasihin ke aku, aku capek sendiri. Capek dan sakit. Jahitan aku sakit luar biasa. Aku bahkan gak bisa duduk normal. Harus pake alas kayak orang lagi kena ambeyen.

Tiap malam sebelum tidur ibu bilang, kalau Green nangis kasihin aja ke ibu biar ibu yang urus. Tapi aku gak mau. Green nangis tiap 2 jam. Kadang dia udah tidur, aku yang baru sadar dia tidur naroh dia. Baru aja mau terpejam Green udah bangun lagi. Aku kesel. Gantian sama Aa tapi setiap apa yang Aa lakuin dimata aku selalu salah. Jadi Green nya selalu aku ambil lagi. Tapi Green bukan mau disusuin, dia maunya ditimang-timang. Aku tambah kesel. Aku dalam hati trus nyalahin ibu, kan aku bilang jangan ditimang mulu nanti dia “bau tangan”, akhirnya aku yang susah. Aku kacau banget. Sampai Green nangis-nangis aku ikut nangis trus peluk dia kenceng banget sampe dia nyesek kali saking kencengnya, aku nangis deras bisik ke dia, “ deeek.. bobo donk deeek.. bunda sayang Green, tapi bunda capeeeek.”

Pas kontrol tenyata bilirubin Green tinggi jadi harus disinar. Dia masuk RS (cuman sehari sih, tapi tetep aja nyesek). Aku nginep di RS, bobo di ruang ganti tempat Aa kerja. Pas cek jahitan, jahitan aku sakit banget. Aku ga tau apa yang salah, dokternya gak mau jujur. Dia nyalahin aku pake stagen kekencengan makanya jahitannya nonjol (what the ..!) trus jahitan aku diteken-teken buat cari tau dimana yang sakit. Pas kena yang sakitnya ampun ibu dokter entah ngapain jahitan aku dibuka dan rasanya lebih sakit daripada waktu ngelahirin Green. Aku nangis-nangis sendirian. Mana Aa gak ada karena pas giliran aku masuk pas kena jam sholat Jumat. Aku nangis-nangis perih, sedih, sakit. Pas Aa nemuin aku udah selesai, aku masih banjir air mata. Dia tanya, “ya Alloh, kamu kenapa?”

AH!

Sudah. Tak usah diingat-ingat. Aku sampai nangis sendiri nyeritainnya.

Sudah! Sudah!

Sekarang cerita yang bisa memotivasi kalian ibu-ibu muda di luar sana yang bertekad ngasih anaknya ASI eksklusif. Sekalian sharing suka duka nya.

Mmmm…

Nanti lagi ya ceritanya. Yang ini bersambung aja. Ini aku saking nyeseknya nyeritain yang tadi itu jadi gak mood cerita.

Maafin ya. Bbye.

 

Aku yang sejak hamil udah rajin banget kegel, niat supaya gak ada robekan waktu lahiran. Trus pijat perineum sendiri juga biar elastis (well, yang ini sering lupa).

Intinya sih aku bismillah banget, gimana caranya supaya gak robek and gak dijahit.

Manusia berencana, Alloh berkehendak.

Green lilitan tali pusat. Biar gampang nolongnya akhirnya aku diepis. Aku gak inget rasanya. Aku cuman inget pas diepis suaranya ”krek! Krek!!”

Gak lama perut aku yang melendung tiba-tiba kempes. Tinggal nunggu plasentanya keluar dan bereslah sudah.

Bidannya teriak, perempuan! Jam 8.58!

Habis itu aku gak inget runtutan kejadiannya.

Yang aku inget aku nunggu banget anak cewek aku itu direbahin didada aku buat di IMD, tau-tau dia dibawa keluar. Aku pengen protes. Tapi gak bisa. Aku pasrah aja. Aku gak inget kalau dia kelilit.

Pas dijahit sakit banget. Rasanya sampe pengen maki-maki. Aku kesel karena bayiku gak ada. Mungkin kalau aku boleh peluk dia sekarang juga aku gak peduli badan aku diapain. Tapi ini engga. Aku kesal. Aku pengen banget liat mukanya.

Udah ganti baju n rapi lagi aku dibawa ke tempat singgah post partum. Ternyata udah ada papah mamah dan Kiky adekku. Mereka tau aku mau lahiran malam itu juga Samarinda – Jakarta. Aku seneng banget.

Padahal kan aku bilang nanti aja datengnya tunggu aku udah pulang aja. biar ntar langsung di rumah liat dedek bayinya.

Mamah bilang, “ Kak Iin mu tu nah bilang: Kasiannya Sisi, Ma. Masa dia melahirkan sendirian. Pergi aja sekarang ulun yang bayar pesawatnya.”

Cieeeeh! Pahlawan banget kakak sulungku tuuuh!

Sehari semalam aku nginep di rumah sakit (pertama kali seumur hidup jadi pasien) waktu itu adalah sehari semalem yang paling seneng, lelah, sakit, sedih, rame yang aku rasakan.

Seneng karena banyak banget yang mampir bilang selamat (mostly temen-temen Aa karena temen aku pada belum tau aku lahiran), ada mamah papah en Kiky yang dateng, seneng Green lahir.

Lelah dan sakit gegara lahiran en jahitan. Si Green nangis mulu. Puting aku lecet. Aku rajin rawat perut aku doank pake minyak zaitun, aku lupa rawat yang satu ini pake minyak. Lupa selupa-lupanya. Ingetnya mesti dibersihin en agak ditarik supaya gak datar. Kalau Green nyedot rasanya kayak disilet-silet.

Tapi rame juga pas semua ngumpul ketawa-ketawa, aku senang. Aa lagi bikin aku malu, ceritanya gini mulu.

“ Sholehah banget ni dia. Pas lagi sakit dia dieeem aja. Cuman sekali aja dia pas aku semangatin bilang: DIEM!”

Hadoooooh.

ya salahnya sendiri gitu loh orang sakit bukannya dibantu elus pinggang kek, dipijet lumbal kek, malah berisik! huuuu…

😀 😛

 

Oh jadi begini ya rasanya jadi ibu.

Bener aja Rasululloh nyebut ibumu, ibumu, ibumu, lalu ayahmu adalah karena ini.

Dan adalah surga di bawah telapak kaki ibu juga karena ini.

Buat cewek-cewek yang belum tau rasanya ketahuilah, kelak dengan kehendak Alloh kalian juga akan mengalami hal yang sama.

Dan gak perlu harus ngalami ini untuk selalu menyayangi ibu.

IMG_20141112_062858

My Mom and Green in Hospital

Beberapa hari yang lalu seorang temen ada yang melahirkan. Jadi inget cerita lahiran Green dulu.

 

Waktu itu aku lagi semester 1 pascasarjana. Pas banget lagi deket-deketnya UTS. Wah bahaya banget ni pas lahiran kalau pas kena jadwal UTS. Bisa rempong ntar nyusulnya gimana. Terancam bahaya banget rasanya kuliah aku waktu itu.

Dari berbagai teori yang aku baca entah hypnopregnancy or something else (gak tau juga tiap hari ada aja yang dibaca malah ga baca sumber apa segala macamnya) yang bilang kalau janin dalam kandungan kita bisa diajak bekerja sama, sering-sering elus dan ajak mereka bicara, biar mereka ikut apa yang kita mau. So aku banyak banget elus-elus perut sambil bilang, “ Sayaaang.. nanti lahirannya kelar UTS ya sayang. Jadi urusan Bunda selesai, kita bisa nyaman berdua. Bunda tenang. Kamu senang…” sambil banyak-banyak doa sama Alloh.

Bilang juga ke ayahnya suruh dia bilangin dedek bayi biar dia keluarnya habis UTS aja. Aa ngelakuin apa yang aku minta.

Deg-degan banget tiap hari. Takut kontraksi atau pecah ketuban pas di kampus kan ribet.

Dan alhamdulillaaaah… UTS terlewati, dan kehamilan aku masih tenang-tenang saja!

Setiap minggu kontrol. Sehari sebelum tanggal perkiraan persalinan aku ditemenin Aa kontrol lagi kedokter. Pas pemeriksaan yang ini aku diperiksa dalam (PD).

Dalam hati, “ya Alloh kemaren-kemaren aku yang PD orang, sekarang aku yang diPD!”

Dan rasanya:…. sakit.

Pas tangan bu dokternya keluar ada darah dihandscoennya. Huah! Aku sampe melotot.

Dokternya bilang udah bukaan 1.

Oh really?

Aku deg-degan. Takut. Tapi senang.

Habis selesai periksa dokternya ngisi status aku trus tanya, ada kontraksi gak, kontraksinya mulai teratur gak? Aku bilang, gak ada. Aku gak ngerasain apapun. Trus dokternya bilang, kalau besok bukaannya gak nambah dan gak ada kontraksi nanti aku bakal diinduksi, dipasang balon.

Hah???

Aku langsung emosi, enak aja ni dokter main induksi-induksi. Sakit banget kan induksi tu.

“ Mmmm.. kalau ditunggu lagi seminggu, boleh gak ya bu?” aku tanya begitu.

“ Kalau nunggu seminggu, takut bayinya kenapa-napa. Ini aja plasentanya udah ada putih-putihnya?”

Oh ya? Udah mulai pengkapuran ya? Aku jadi khawatir.

Aa tanya, “Trus gimana sayang? Mau langsung masuk aja hari ini?” (masuk rumah sakit maksudnya)

Aku ogah. Circumtance rumah sakit itu gak bagus. Nanti aku panik lagi denger ada pasien teriak-teriak. Mana ntar di PD tiap 4 jam. Ogah!

Aku tarik nafas dalem-dalem. Berusaha mikir dalam panik. Aku mau pulang aja dulu.

“ Saya mau pulang aja dulu ya dok hari ini, besok datang lagi.”

Bu Dokter: “Oke.”

Habis itu aku langsung heboh BBM temen-temen aku yang expert, sebut saja Bu Deni (makasih ya Bu, kalau ibu baca ini saya mau terima kasiiiiih banget. Ibu bikin saya tenang setenang-tenangnya), Teh Okke dan Teh Gina (semua temen-temen sekelas aku di D4 Cimahi dulu). Mereka bikin aku tenang dan percaya aku mampu nelewati proses ini dengan natural dan tenang.

Aku lakuin semua yang mereka advise ke aku. Ternyata alhamdulillah jam 1 malam aku kebangun karena perut aku udah mulai mulai tuh. Aku rasa-rasain kontraksinya masih gak kenceng-kenceng banget. Yaudah aku bawa tidur lagi aja. Jam 3 kontraksinya tambah kenceng. Aku udah mulai guling-gulingan. Tapi masih aku tahan aja. Ba’da shubuh aku udah ga tahan. Buru-buru Aa siapin ini itu, tas aku dan tas bayi  all sett dari kemaren-kemaren tinggal bawa. Sampe di jalan, macet!

Aaaaakh! Mana udah sakit banget, rasanya udah ga tahan. Seluruh tubuh aku ikut sakit rasanya kalau kontraksinya dateng. Sampai-sampai di rumah sakit jam 8, setengah 9 gitu aku gak inget. Di depan UGD aku udah disuruh duduk kursi roda. Ya Alloh pinggan n perut aku rasanyaaaa!

Pas sampe ruang periksa udah bukaan 7. Aku diminta ganti baju dari rumah sakit. Aa pamit bentar. Pas jauh-jauh hari dia cerita, dia waktu itu buru-buru cari makanan apa aja soalnya inget aku belum ada makan takut gak kuat lahirannya. Gak lama dia pergi, dateng-dateng dia bawa madu, sari kurma, teh anget, roti macem-macem cari aku di ruangan yang tadi aku udah gak ada. Aku udah dibawa ke ruang tindakan soalnya aku udah sakit sakit banget. Tau-tau bukaan udah 9 aja.

Aku udah di meja tindakan, miring kiri, diem aja sambil istigfar nahan sakit. Aa bingung banget harus ngapain, tau-tau semangat-semangatin aku kayak cheerlader bilang:

“ SEMANGAT! SEMANGAT!!”

Ini orang ya, kita lagi kesakitan dia malah berisik. Tau-tau ilang kontrol aku bentak dia, “Diem!”

Aa kaget. Trus diem.

(Ya Alloh maaf ya sayang)

Gak lama aku kok ngantuk. Info dari Gina kalau ngantuk tiba-tiba pas mau lahiran itu tanda bukaan kamu udah lengkap, dia bilang kalau kamu mau kamu boleh tidur aja dulu jadi pas ngelahirinnya seger n kuat. Aku trus mau tidur aja. Tapi kontraksi dateng lagi, gimana mau tidur kalau sakit begini. Ya udah aku tuntasin aja sekarang.

“ A, panggilin susternya.” kataku, trus aku gak tahan dari miring kiri aku jongkok, ngejen.

Aa panik! Dia liat aku tiba-tiba bangkit heboh gitu, takut aku jatuh juga. Buru-buru panggil bidannya. gak lama kontraksinya ilang aku miring kiri lagi.

Bidan dateng aku di PD. Aku tau anak aku udah siap dilahirin tapi bidannya bilang, tunggu bentar ya kepalanya masih tinggi.

Padahal jelas-jelas pas aku raba, kepalanya udah diliang aku. Dalam hati, pasti ni karena aku pasien dokter bidannya pada gak mau nolong, dokternya belum dateng. Aku kesel banget rasanya.

Bener aja pas dokternya dateng, aku gak diperiksa-periksa lagi langsung disuruh ejan.

Aku udah diajarin Gina cara ngejen yang efektif. Dan yup, 3 kali ngejan kepalanya udah keluar. Tapi ternyata Green kelilit tali pusat!

Kata Aa pas kepala keluar Green biru banget, biru.

Ya Alloh, bagaimana ini???

 

-To be continue-

 

(First of all, please correct me if i’m wrong)

Cuman bisa ketawa aja liat tulisan temen yang ada hastag antiLGBT nya yang diupload ke fb dihapus oleh pihak FB nya sendiri. Mark kan pro LGBT, secara dia orang Amerika dan Yahudi.

Sebenarnya tulisan kali ini disponsori oleh pemikiran yang timbul setelah nonton ILC tanggal 18 Feb lalu dan terutama oleh aku yang baru tahu ternyata presenter Ellen Show yang aku suka itu ternyata juga one of them. She is a lesbian!

Aku shock!

Tapi ya sudahlah.

Trus aku akhirnya nonton di youtube tentang dia yang dapet sexuality abuse and other kind of discrimination. And kind of hard live karena dia a lesbian. Gegara nonton itu aku juga inget ga sengaja liat video seorang cewek transeksual jadi cowok, and at the first dia bilang, “ i never knew i was a transgender.”

So, this is what i want to say.

Beberapa dari mereka dapet kecenderungan itu dari lahir, beberapa karena cerita kelam masa lalu, beberapa karena pergaulan.

I am clearly, definitely, sepakat bahwa Lesbian, Gay and Bisexual itu penyakit. Transgender is a way to become one.

Yang terjadi sekarang adalah di Indonesia kelompok itu lagi eksis dan bangga nunjukin diri mereka pake ngajak-ngajak yang lain dan bilang kalau jadi salah satu dari mereka itu normal. Sah sah aja kok, dsb. Bikin peer group, LSM and macem-macem komunitas dimana-mana yang nampang-nampang foto gak senonoh and jelas-jelas bermuatan pornografi. trus pake ngangkat nama hak asasi mereka berperilaku gak bermoral, sesuka hati dan malah minta dibela.

Well, mereka itu rusak.

Kalau mau dilurusin, sebenernya mereka itu seperti pecandu narkoba.

Sebagian dari mereka itu tahu kalau mereka itu salah tapi udah kidung terlanjur masuk ke dunia itu trus ga tau gimana keluarnya / tau harus gimana tapi ngerasa gak bisa. Sebagian dari mereka enjoy dengan itu dan gak peduli kalau orang lain tahu. Sama kan kayak pecandu.

Nah harusnya LSM atau peer group atau apalah komunitas mereka itu sama layaknya yang buat pecandu. Mereka saling sharing, saling support biar mereka gak ngerasa mau kiamat or sendirian dengan saling berusaha lepas dari belenggu itu. Bukanya bikin komunitas yang kalau ngumpul malah make narkoba bareng. Bukanya bikin komunitas LGBT and ngajak orang lain jadi LGBT bareng. Ya ga sih?

Mereka harusnya ikut rehab. Sama seperti pecandu. Mereka ga boleh dihakimi/dihukum tapi ya kudu direhab. Karena mereka dengan kemauan pasti bisa sembuh.

Kalau mereka pikir mereka ga bisa sembuh. Bolehlah kita samain mereka dengan ODHA (orang dengan HIV/AIDS). Mereka punya komunitas tapi bukan buat nular-nularin yang ada didiri mereka ke orang. Trus kalau nemuin seseorang dengan kasus yang sama dengan mereka ya mereka rangkul. Dengan tetap berobat. Dengan tetap berupaya biar sembuh.

Gitu kan?

ellen_degeneres_show_act-of-kindness-repaid-nbcstations.com_-283x300

well, i love Ellen

KOK NAMANYA GREEN??

Tulisan ini didedikasikan kepada semua yang sejak kelahiran Green selalu bertanya-tanya kenapa Green namanya Green dan gak pernah ketemu aku langsung buat diceritain detilnya. Terutama buat Galleta Selena Boer yang gagal mendapat mukena cantik akibat salah menebak alasan kenapa putri pertamaku tercinta diberi nama Green. Green Salsabila Dinata.

Singkat cerita.

(Aku berusaha menulis ini dengan sesingkat-singkat dan sedramatis-dramatisnya semampu yang aku bisa. Tulisan ini drafnya udah lama banget berhubung sambi jaga Green and kuliah baru bisa jadi sekarang, setelah wisuda)

Waktu itu aku diajak Aa liburan ke Cipanas tempat nenek yang sejuk. Pagi-pagi buta aku bangun trus bangunin Aa juga tau-tau dia melek langsung duduk tegak usap-usap muka cepet, trus bilang, “ Sayang tadi aku mimpi keren banget. Kayak nyata!”

Aku : “ Mimpi apa?”

Aa terus cerita kalau barusan dia mimpi terjadi kiamat. Gedung-gedung pada runtuh dan semua orang berlarian ketakutan. Jalanan pada retak. Aa juga sibuk lari-larian nyelamatin diri.

Gak lama dia ketemu anak cewek cantik banget sendirian. Aa tanya keanak itu, “ Nama kamu siapa??”

Anak itu jawab, “ Green.”

Aa: “Ayah kamu mana??”

Anak itu malah nunjuk Aa. Hah?? Aku ayahnya. Tanpa ba-bi-bu anak itu dibawa lari-lari sama Aa buat nyelamatin diri. Tiba-tiba mimpi berganti Aa lagi di taman yang indah. Dalam kepala Aa bilang itu taman Nabi Ibrahim di surga. Green lari-larian dari jauh nyamperin dia. Aa liat kekakinya sendiri, ya Alloh aku lumpuh! Kaki Aa putung. Tapi dia seneng banget ketemu Green yang ceria and ketawa-ketawa. Gak lama Green kayak dipanggil gitu dari arah taman Nabi Ibrahim dimana dia diasuh dan tinggal, trus dia pamit ke Aa.

“  Ayah Green pergi ya.”

Aa diem.

“ Ayah jangan sedih, nanti kita bakal sama-sama lagi kok. Dadah ayah…”

Trus Aa kebangun.

Waktu Aa mimpi itu aku lagi hamil 4 bulan. Aa bilang kalau bener anaknya cewek bakal dinamain Green. Eh bener aja, yang lahir dari rahim aku itu Green. Green Salsabila Dinata : Mata air surga yang berwarna hijau milik Kiki Dinata.

IMG_20150713_193112

Well, sesuai janji aku ba’da lebaran aku bakal jawab pertanyaan soal malam pertama.

Agak ragu sih, tulisan ini beneran bakal dipost apa engga, tapi karena udah janji ditulisan sebelumnya maka baiklah..

 

First of all, aku cuman mau ngingetin kalau ada hal-hal yang berbau vulgar ditulisan ini hendaknya ditanggapi dengan sikap ilmiah selayaknya sedang belajar di kelas seksologi, sekian dan terima kasih.

To be honest, dulu pas deket-deket hari H mau nikah aku juga kepo banget situ sini nyari cerita malam pertama. Cari info gitu.. alibinya pengen belajarlah. Karena diem-diem dari lubuk hati aku yang paling dalem kalau kepikiran soal malam pertama, jujur sebenernya aku… takut.

Bikin malu banget kan bu Bidan takut menghadapi masalah malam pertamanya sendiri. Secara kalau nyuluh ketemen-temen yang pas mau nikah nanya ini itu hebatnya minta ampun. Emang ya teori ga akan sedahsyat prakteknya.

Takutnya apa dan kenapa juga ga tau. Ga jelas.

Galau ngebayangin bakal sekamar sama cowok asing, pake buka jilbab (and even more). Gak tau harus apa, harus gimana.

Dan takut ini diperparah dengan,

“ Malam pertama aku sakiiiiiit banget. SAKIIIIIIT banget deh. Eugh!”

Yang lain lagi bilang, “ Kalau aku sampe berdarah-darah gitu. Sampe kena seprei.”

Aku syok!

Kamu diapain sama suamimu sampai berdarah-darah gitu haaaaaaah????

Ah tapi masa bidan bego. Ya perobekan hymen lah. Apa lagi. -__-“

 

Ya gara-gara cerita gitu aku sampe resah sendiri, galo sampe nangis-nangis geje.

 

Sampai saatnya pun tiba. Aku kira bagaimana pun juga aku akan siap. Ternyata ketakutan aku yang berlebihan merusak malam pertama aku sendiri.

Sampe si Aa bilang, “ Kamu sih takut duluan… Isi kepala kamu bilang: sakit.. sakit.. sakit.. Ya jadi kamunya kesakitan.”

Dan aku bersyukur sekali punya suami seperti A’Kiki yang sangat mengerti, sangat lembut, sangat sabar, sangat baik sekali. Dia gak maksa.

Karena sikapya yang sangat mengerti, sangat lembut, sangat sabar, sangat baik dan gak maksa itu aku jadi berani.

Seakan bilang,” Ya sudah A’ ambil nih. Ambil. Ambil semua yang aku punya. Aku ikhlas.”

Apa yang terjadi, terjaaadilaaaah~ #nyanyik

Yah walaupun udah pasrah mau diapain juga, udah rela, udah ikhlas. Tetep aja sakit ya sakit.

Minta ampun!

Sampai aku ga habis pikir kenapa bisa ada cewek yang nyerahin dirinya sebelum nikah. Aku aja yang nyerahin pas halal dan in sya Alloh berpahala ga nyamannya ampun-ampunan.

Aku ngebayangin gimana ga enaknya perasaan cewek yang ngerelain mahkota paling berharganya ke cowok yang dia pikir paling dia sayang dan paling sayang dia (walau jelas itu palsu) trus tau itu dosa, trus ketakutan sendiri, nyimpan cerita sakit-sakitnya sendiri. Aib yang paling aib.

Apalagi habis itu dia ditinggalin.

Gimana hancurnya!

Belum lagi kalau hamil. Diomongin orang. Masa depannya gimana ga tau. Masalah itu ini banyak berdatangan.

Itu baru di dunia. Gimana ntar ngadepin pengadilan akhirat??

So, girls. Jaga baik-baik harta kamu itu.

Jangan diserahin kesiapapun sebelum halal. Pokoknya JANGAN!

Bohong kalau cowok bilang dia sayang kamu tapi dia berani pegang-pegang kamu. Najis tu cowok.

Jauhin!

Kita ga tau kapan kita tetep kuat jaga diri kita. Cara terbaik emang jauh-jauh dari cowok. Kalau dia ngaku sayang ke kamu. Tantang dia buat nikahin kamu. Kalau dia alesan ini itu. Tinggalin!
ga pantes cowok kek gitu dipertahanin.

Kalau kamu sayang dia juga, inget jodoh itu ga kan kemana.

Tapi kalau dia milih ngerelain kamu dilamar orang lain. Berarti jelas, DIA BUKAN JODOH KAMU.

LUPAIN!!

Ada ribuan cowok diluar sana yang bersedia memperlakukan kamu dengan terhormat. Pilih satu yang terbaik.

Inget janji Alloh itu pasti. Cewek baik pasti dipasangin sama cowok-cowok baik.

(kenapa saya jadi emosi)

😀

Ya begitulah..

Malam pertama saya berjalan dengan berantakan, walau akhirnya malam-malam lain semanis maaaduuuu..

Buat yang belum nikah doa yang banyak biar dapet jodohnya baik banget kek suami saya ya. Aamin!!

😀

suamiisteri