Skwaz

Malam Pertama

Posted on: Agustus 30, 2014


Well, sesuai janji aku ba’da lebaran aku bakal jawab pertanyaan soal malam pertama.

Agak ragu sih, tulisan ini beneran bakal dipost apa engga, tapi karena udah janji ditulisan sebelumnya maka baiklah..

 

First of all, aku cuman mau ngingetin kalau ada hal-hal yang berbau vulgar ditulisan ini hendaknya ditanggapi dengan sikap ilmiah selayaknya sedang belajar di kelas seksologi, sekian dan terima kasih.

To be honest, dulu pas deket-deket hari H mau nikah aku juga kepo banget situ sini nyari cerita malam pertama. Cari info gitu.. alibinya pengen belajarlah. Karena diem-diem dari lubuk hati aku yang paling dalem kalau kepikiran soal malam pertama, jujur sebenernya aku… takut.

Bikin malu banget kan bu Bidan takut menghadapi masalah malam pertamanya sendiri. Secara kalau nyuluh ketemen-temen yang pas mau nikah nanya ini itu hebatnya minta ampun. Emang ya teori ga akan sedahsyat prakteknya.

Takutnya apa dan kenapa juga ga tau. Ga jelas.

Galau ngebayangin bakal sekamar sama cowok asing, pake buka jilbab (and even more). Gak tau harus apa, harus gimana.

Dan takut ini diperparah dengan,

“ Malam pertama aku sakiiiiiit banget. SAKIIIIIIT banget deh. Eugh!”

Yang lain lagi bilang, “ Kalau aku sampe berdarah-darah gitu. Sampe kena seprei.”

Aku syok!

Kamu diapain sama suamimu sampai berdarah-darah gitu haaaaaaah????

Ah tapi masa bidan bego. Ya perobekan hymen lah. Apa lagi. -__-“

 

Ya gara-gara cerita gitu aku sampe resah sendiri, galo sampe nangis-nangis geje.

 

Sampai saatnya pun tiba. Aku kira bagaimana pun juga aku akan siap. Ternyata ketakutan aku yang berlebihan merusak malam pertama aku sendiri.

Sampe si Aa bilang, “ Kamu sih takut duluan… Isi kepala kamu bilang: sakit.. sakit.. sakit.. Ya jadi kamunya kesakitan.”

Dan aku bersyukur sekali punya suami seperti A’Kiki yang sangat mengerti, sangat lembut, sangat sabar, sangat baik sekali. Dia gak maksa.

Karena sikapya yang sangat mengerti, sangat lembut, sangat sabar, sangat baik dan gak maksa itu aku jadi berani.

Seakan bilang,” Ya sudah A’ ambil nih. Ambil. Ambil semua yang aku punya. Aku ikhlas.”

Apa yang terjadi, terjaaadilaaaah~ #nyanyik

Yah walaupun udah pasrah mau diapain juga, udah rela, udah ikhlas. Tetep aja sakit ya sakit.

Minta ampun!

Sampai aku ga habis pikir kenapa bisa ada cewek yang nyerahin dirinya sebelum nikah. Aku aja yang nyerahin pas halal dan in sya Alloh berpahala ga nyamannya ampun-ampunan.

Aku ngebayangin gimana ga enaknya perasaan cewek yang ngerelain mahkota paling berharganya ke cowok yang dia pikir paling dia sayang dan paling sayang dia (walau jelas itu palsu) trus tau itu dosa, trus ketakutan sendiri, nyimpan cerita sakit-sakitnya sendiri. Aib yang paling aib.

Apalagi habis itu dia ditinggalin.

Gimana hancurnya!

Belum lagi kalau hamil. Diomongin orang. Masa depannya gimana ga tau. Masalah itu ini banyak berdatangan.

Itu baru di dunia. Gimana ntar ngadepin pengadilan akhirat??

So, girls. Jaga baik-baik harta kamu itu.

Jangan diserahin kesiapapun sebelum halal. Pokoknya JANGAN!

Bohong kalau cowok bilang dia sayang kamu tapi dia berani pegang-pegang kamu. Najis tu cowok.

Jauhin!

Kita ga tau kapan kita tetep kuat jaga diri kita. Cara terbaik emang jauh-jauh dari cowok. Kalau dia ngaku sayang ke kamu. Tantang dia buat nikahin kamu. Kalau dia alesan ini itu. Tinggalin!
ga pantes cowok kek gitu dipertahanin.

Kalau kamu sayang dia juga, inget jodoh itu ga kan kemana.

Tapi kalau dia milih ngerelain kamu dilamar orang lain. Berarti jelas, DIA BUKAN JODOH KAMU.

LUPAIN!!

Ada ribuan cowok diluar sana yang bersedia memperlakukan kamu dengan terhormat. Pilih satu yang terbaik.

Inget janji Alloh itu pasti. Cewek baik pasti dipasangin sama cowok-cowok baik.

(kenapa saya jadi emosi)

😀

Ya begitulah..

Malam pertama saya berjalan dengan berantakan, walau akhirnya malam-malam lain semanis maaaduuuu..

Buat yang belum nikah doa yang banyak biar dapet jodohnya baik banget kek suami saya ya. Aamin!!

😀

suamiisteri

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: