Skwaz

CERITA LAHIRAN GREEN (1)

Posted on: Februari 22, 2016


Beberapa hari yang lalu seorang temen ada yang melahirkan. Jadi inget cerita lahiran Green dulu.

 

Waktu itu aku lagi semester 1 pascasarjana. Pas banget lagi deket-deketnya UTS. Wah bahaya banget ni pas lahiran kalau pas kena jadwal UTS. Bisa rempong ntar nyusulnya gimana. Terancam bahaya banget rasanya kuliah aku waktu itu.

Dari berbagai teori yang aku baca entah hypnopregnancy or something else (gak tau juga tiap hari ada aja yang dibaca malah ga baca sumber apa segala macamnya) yang bilang kalau janin dalam kandungan kita bisa diajak bekerja sama, sering-sering elus dan ajak mereka bicara, biar mereka ikut apa yang kita mau. So aku banyak banget elus-elus perut sambil bilang, “ Sayaaang.. nanti lahirannya kelar UTS ya sayang. Jadi urusan Bunda selesai, kita bisa nyaman berdua. Bunda tenang. Kamu senang…” sambil banyak-banyak doa sama Alloh.

Bilang juga ke ayahnya suruh dia bilangin dedek bayi biar dia keluarnya habis UTS aja. Aa ngelakuin apa yang aku minta.

Deg-degan banget tiap hari. Takut kontraksi atau pecah ketuban pas di kampus kan ribet.

Dan alhamdulillaaaah… UTS terlewati, dan kehamilan aku masih tenang-tenang saja!

Setiap minggu kontrol. Sehari sebelum tanggal perkiraan persalinan aku ditemenin Aa kontrol lagi kedokter. Pas pemeriksaan yang ini aku diperiksa dalam (PD).

Dalam hati, “ya Alloh kemaren-kemaren aku yang PD orang, sekarang aku yang diPD!”

Dan rasanya:…. sakit.

Pas tangan bu dokternya keluar ada darah dihandscoennya. Huah! Aku sampe melotot.

Dokternya bilang udah bukaan 1.

Oh really?

Aku deg-degan. Takut. Tapi senang.

Habis selesai periksa dokternya ngisi status aku trus tanya, ada kontraksi gak, kontraksinya mulai teratur gak? Aku bilang, gak ada. Aku gak ngerasain apapun. Trus dokternya bilang, kalau besok bukaannya gak nambah dan gak ada kontraksi nanti aku bakal diinduksi, dipasang balon.

Hah???

Aku langsung emosi, enak aja ni dokter main induksi-induksi. Sakit banget kan induksi tu.

“ Mmmm.. kalau ditunggu lagi seminggu, boleh gak ya bu?” aku tanya begitu.

“ Kalau nunggu seminggu, takut bayinya kenapa-napa. Ini aja plasentanya udah ada putih-putihnya?”

Oh ya? Udah mulai pengkapuran ya? Aku jadi khawatir.

Aa tanya, “Trus gimana sayang? Mau langsung masuk aja hari ini?” (masuk rumah sakit maksudnya)

Aku ogah. Circumtance rumah sakit itu gak bagus. Nanti aku panik lagi denger ada pasien teriak-teriak. Mana ntar di PD tiap 4 jam. Ogah!

Aku tarik nafas dalem-dalem. Berusaha mikir dalam panik. Aku mau pulang aja dulu.

“ Saya mau pulang aja dulu ya dok hari ini, besok datang lagi.”

Bu Dokter: “Oke.”

Habis itu aku langsung heboh BBM temen-temen aku yang expert, sebut saja Bu Deni (makasih ya Bu, kalau ibu baca ini saya mau terima kasiiiiih banget. Ibu bikin saya tenang setenang-tenangnya), Teh Okke dan Teh Gina (semua temen-temen sekelas aku di D4 Cimahi dulu). Mereka bikin aku tenang dan percaya aku mampu nelewati proses ini dengan natural dan tenang.

Aku lakuin semua yang mereka advise ke aku. Ternyata alhamdulillah jam 1 malam aku kebangun karena perut aku udah mulai mulai tuh. Aku rasa-rasain kontraksinya masih gak kenceng-kenceng banget. Yaudah aku bawa tidur lagi aja. Jam 3 kontraksinya tambah kenceng. Aku udah mulai guling-gulingan. Tapi masih aku tahan aja. Ba’da shubuh aku udah ga tahan. Buru-buru Aa siapin ini itu, tas aku dan tas bayi  all sett dari kemaren-kemaren tinggal bawa. Sampe di jalan, macet!

Aaaaakh! Mana udah sakit banget, rasanya udah ga tahan. Seluruh tubuh aku ikut sakit rasanya kalau kontraksinya dateng. Sampai-sampai di rumah sakit jam 8, setengah 9 gitu aku gak inget. Di depan UGD aku udah disuruh duduk kursi roda. Ya Alloh pinggan n perut aku rasanyaaaa!

Pas sampe ruang periksa udah bukaan 7. Aku diminta ganti baju dari rumah sakit. Aa pamit bentar. Pas jauh-jauh hari dia cerita, dia waktu itu buru-buru cari makanan apa aja soalnya inget aku belum ada makan takut gak kuat lahirannya. Gak lama dia pergi, dateng-dateng dia bawa madu, sari kurma, teh anget, roti macem-macem cari aku di ruangan yang tadi aku udah gak ada. Aku udah dibawa ke ruang tindakan soalnya aku udah sakit sakit banget. Tau-tau bukaan udah 9 aja.

Aku udah di meja tindakan, miring kiri, diem aja sambil istigfar nahan sakit. Aa bingung banget harus ngapain, tau-tau semangat-semangatin aku kayak cheerlader bilang:

“ SEMANGAT! SEMANGAT!!”

Ini orang ya, kita lagi kesakitan dia malah berisik. Tau-tau ilang kontrol aku bentak dia, “Diem!”

Aa kaget. Trus diem.

(Ya Alloh maaf ya sayang)

Gak lama aku kok ngantuk. Info dari Gina kalau ngantuk tiba-tiba pas mau lahiran itu tanda bukaan kamu udah lengkap, dia bilang kalau kamu mau kamu boleh tidur aja dulu jadi pas ngelahirinnya seger n kuat. Aku trus mau tidur aja. Tapi kontraksi dateng lagi, gimana mau tidur kalau sakit begini. Ya udah aku tuntasin aja sekarang.

“ A, panggilin susternya.” kataku, trus aku gak tahan dari miring kiri aku jongkok, ngejen.

Aa panik! Dia liat aku tiba-tiba bangkit heboh gitu, takut aku jatuh juga. Buru-buru panggil bidannya. gak lama kontraksinya ilang aku miring kiri lagi.

Bidan dateng aku di PD. Aku tau anak aku udah siap dilahirin tapi bidannya bilang, tunggu bentar ya kepalanya masih tinggi.

Padahal jelas-jelas pas aku raba, kepalanya udah diliang aku. Dalam hati, pasti ni karena aku pasien dokter bidannya pada gak mau nolong, dokternya belum dateng. Aku kesel banget rasanya.

Bener aja pas dokternya dateng, aku gak diperiksa-periksa lagi langsung disuruh ejan.

Aku udah diajarin Gina cara ngejen yang efektif. Dan yup, 3 kali ngejan kepalanya udah keluar. Tapi ternyata Green kelilit tali pusat!

Kata Aa pas kepala keluar Green biru banget, biru.

Ya Alloh, bagaimana ini???

 

-To be continue-

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: