Skwaz

CERITA LAHIRAN GREEN (2)

Posted on: Februari 22, 2016


 

Aku yang sejak hamil udah rajin banget kegel, niat supaya gak ada robekan waktu lahiran. Trus pijat perineum sendiri juga biar elastis (well, yang ini sering lupa).

Intinya sih aku bismillah banget, gimana caranya supaya gak robek and gak dijahit.

Manusia berencana, Alloh berkehendak.

Green lilitan tali pusat. Biar gampang nolongnya akhirnya aku diepis. Aku gak inget rasanya. Aku cuman inget pas diepis suaranya ”krek! Krek!!”

Gak lama perut aku yang melendung tiba-tiba kempes. Tinggal nunggu plasentanya keluar dan bereslah sudah.

Bidannya teriak, perempuan! Jam 8.58!

Habis itu aku gak inget runtutan kejadiannya.

Yang aku inget aku nunggu banget anak cewek aku itu direbahin didada aku buat di IMD, tau-tau dia dibawa keluar. Aku pengen protes. Tapi gak bisa. Aku pasrah aja. Aku gak inget kalau dia kelilit.

Pas dijahit sakit banget. Rasanya sampe pengen maki-maki. Aku kesel karena bayiku gak ada. Mungkin kalau aku boleh peluk dia sekarang juga aku gak peduli badan aku diapain. Tapi ini engga. Aku kesal. Aku pengen banget liat mukanya.

Udah ganti baju n rapi lagi aku dibawa ke tempat singgah post partum. Ternyata udah ada papah mamah dan Kiky adekku. Mereka tau aku mau lahiran malam itu juga Samarinda – Jakarta. Aku seneng banget.

Padahal kan aku bilang nanti aja datengnya tunggu aku udah pulang aja. biar ntar langsung di rumah liat dedek bayinya.

Mamah bilang, “ Kak Iin mu tu nah bilang: Kasiannya Sisi, Ma. Masa dia melahirkan sendirian. Pergi aja sekarang ulun yang bayar pesawatnya.”

Cieeeeh! Pahlawan banget kakak sulungku tuuuh!

Sehari semalam aku nginep di rumah sakit (pertama kali seumur hidup jadi pasien) waktu itu adalah sehari semalem yang paling seneng, lelah, sakit, sedih, rame yang aku rasakan.

Seneng karena banyak banget yang mampir bilang selamat (mostly temen-temen Aa karena temen aku pada belum tau aku lahiran), ada mamah papah en Kiky yang dateng, seneng Green lahir.

Lelah dan sakit gegara lahiran en jahitan. Si Green nangis mulu. Puting aku lecet. Aku rajin rawat perut aku doank pake minyak zaitun, aku lupa rawat yang satu ini pake minyak. Lupa selupa-lupanya. Ingetnya mesti dibersihin en agak ditarik supaya gak datar. Kalau Green nyedot rasanya kayak disilet-silet.

Tapi rame juga pas semua ngumpul ketawa-ketawa, aku senang. Aa lagi bikin aku malu, ceritanya gini mulu.

“ Sholehah banget ni dia. Pas lagi sakit dia dieeem aja. Cuman sekali aja dia pas aku semangatin bilang: DIEM!”

Hadoooooh.

ya salahnya sendiri gitu loh orang sakit bukannya dibantu elus pinggang kek, dipijet lumbal kek, malah berisik! huuuu…

😀 😛

 

Oh jadi begini ya rasanya jadi ibu.

Bener aja Rasululloh nyebut ibumu, ibumu, ibumu, lalu ayahmu adalah karena ini.

Dan adalah surga di bawah telapak kaki ibu juga karena ini.

Buat cewek-cewek yang belum tau rasanya ketahuilah, kelak dengan kehendak Alloh kalian juga akan mengalami hal yang sama.

Dan gak perlu harus ngalami ini untuk selalu menyayangi ibu.

IMG_20141112_062858

My Mom and Green in Hospital

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: