Skwaz

HARI-HARI PERTAMA GREEN DI DUNIA

Posted on: Februari 23, 2016


Hari-hari pertama di dunia waktu itu one of the hardest days in my lif. It’s such as ashamed to admit that aku kena baby blues. Haha.

I don’t even want to remember it soalnya waktu itu pertama kalinya aku beneran berantem sama Aa. ^^”

Kan biasanya kalau aku mau ngomelnya gimana juga dia iya aja. aku mau marah-marah kek, ngamuk kek dia santai aja. That was the first time he fought me back. Huhu.

Pas aku nangis dia langsung peluk aku, cium kening terus bilang maafin ya. Dia bilang mungkin ini akumulasi dari lelah dan stress diomelin mulu.

Habis mood aku jelek banget. Bawaanya pengen nangis. Papah mamah adek cuman 5 hari di Jakarta, begitu mereka pulang rasanya rumah jadi gelap. Aku tinggal bareng ibu mertua aku sih masih, jadi ada ibu yang bantu jagain aku. Tapi rasanya beda. Aku mau mamah TT^TT

Kalau ibu lagi pegang Green aku cemburu. Rasanya kayak anak aku diambil. Padahal ibu pengennya aku istirahat, mandi dulu, makan dulu, bobo dulu. Tapi aku maunya bareng Green. Tapi begitu Green dikasihin ke aku, aku capek sendiri. Capek dan sakit. Jahitan aku sakit luar biasa. Aku bahkan gak bisa duduk normal. Harus pake alas kayak orang lagi kena ambeyen.

Tiap malam sebelum tidur ibu bilang, kalau Green nangis kasihin aja ke ibu biar ibu yang urus. Tapi aku gak mau. Green nangis tiap 2 jam. Kadang dia udah tidur, aku yang baru sadar dia tidur naroh dia. Baru aja mau terpejam Green udah bangun lagi. Aku kesel. Gantian sama Aa tapi setiap apa yang Aa lakuin dimata aku selalu salah. Jadi Green nya selalu aku ambil lagi. Tapi Green bukan mau disusuin, dia maunya ditimang-timang. Aku tambah kesel. Aku dalam hati trus nyalahin ibu, kan aku bilang jangan ditimang mulu nanti dia “bau tangan”, akhirnya aku yang susah. Aku kacau banget. Sampai Green nangis-nangis aku ikut nangis trus peluk dia kenceng banget sampe dia nyesek kali saking kencengnya, aku nangis deras bisik ke dia, “ deeek.. bobo donk deeek.. bunda sayang Green, tapi bunda capeeeek.”

Pas kontrol tenyata bilirubin Green tinggi jadi harus disinar. Dia masuk RS (cuman sehari sih, tapi tetep aja nyesek). Aku nginep di RS, bobo di ruang ganti tempat Aa kerja. Pas cek jahitan, jahitan aku sakit banget. Aku ga tau apa yang salah, dokternya gak mau jujur. Dia nyalahin aku pake stagen kekencengan makanya jahitannya nonjol (what the ..!) trus jahitan aku diteken-teken buat cari tau dimana yang sakit. Pas kena yang sakitnya ampun ibu dokter entah ngapain jahitan aku dibuka dan rasanya lebih sakit daripada waktu ngelahirin Green. Aku nangis-nangis sendirian. Mana Aa gak ada karena pas giliran aku masuk pas kena jam sholat Jumat. Aku nangis-nangis perih, sedih, sakit. Pas Aa nemuin aku udah selesai, aku masih banjir air mata. Dia tanya, “ya Alloh, kamu kenapa?”

AH!

Sudah. Tak usah diingat-ingat. Aku sampai nangis sendiri nyeritainnya.

Sudah! Sudah!

Sekarang cerita yang bisa memotivasi kalian ibu-ibu muda di luar sana yang bertekad ngasih anaknya ASI eksklusif. Sekalian sharing suka duka nya.

Mmmm…

Nanti lagi ya ceritanya. Yang ini bersambung aja. Ini aku saking nyeseknya nyeritain yang tadi itu jadi gak mood cerita.

Maafin ya. Bbye.

Iklan

3 Tanggapan to "HARI-HARI PERTAMA GREEN DI DUNIA"

Laki2 jangan dipojokin oy, laki2 yang berbahaya adalah laki2 yg terpojok (salah satu cara mojokin laki2 ya diomel2in mulu). Padahal biasanya ga ngelawan kan.

iyeee. bawel

Hihihi ampun. Trus ini sambungannya kapan?

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: