Skwaz

PERJUANGAN ASIX

Posted on: Maret 3, 2016


Ini sekedar sharing dan mudah-mudahan bermanfaat terutama buat ibu atau calon ibu yang bertekad kuat memberikan buah hatinya asi ekslusif. Buat mas-mas yang udah nikah boleh lah ikut baca juga. Tapi mas-mas yang masih single silahkan kembali ke jalan yang lurus dan tinggalkan laman ini. Soalnya menurut aku bakal ada hal-hal yang vulgar untuk diomongin. Ini juga alasan kenapa tulisan ini selain masuk dikategori Cicilya in Diary juga masuk kategori Midwivery (just FYI).

Tapi kalau kamu kekeuh baca. Sok atuh, mangga! Tapi please anggap kamu anak kesehatan  jadi materi tulisan ini biasa aja dan semoga bermanfaat buat istrimu nanti.

Okeh.

Pas hamil harus udah rajin bersihin payudara, terutama sekitar puting. Karena hiperpigmentasi juga puting kalau gak dibersihin bakal tersumbat. Yang tiap hari bersihin aja kayaknya masih dakiaaan aja. kadang heran juga ^^” jangan lupa sambil agak ditarik putingnya biar gak tenggelam/datar. kalau puting datar proses menyusui jadi susah (susah sih tapi bi-sa!).

Kalau aku salahnya dulu gak dibalurin minyak zaitun (atau minyak apa aja juga boleh, asal jangan jelantah bekas goreng ikan asin aja) jadi hari pertama Green lahir aku udah lecet. Dan itu PERIH. Gak pake lecet aja tiap reflek oksitosin jalan, asi keluar itu rasanya udah kayak disilet-silet. Jangan sampai deh kayak aku yang ikutan pake lecet.

Waktu itu aku ngelahirin pas selese UTS dan gak da libur pastinya, jadi aku meliburkan diriku sendiri. Karena aku mahasiswi yang berpribadi tangguh dan berpekerti luhur (#yakali) makanya aku cuman gak masuk 2 minggu supaya bolong diabsen masih cukup jadi syarat aku ikut ujian akhir.

Bayangin anak aku 2 minggu masih merah udah aku tinggal seharian kuliaaaaaah..

Untungnya ga tiap hari sih.

Dan oleh karena itu perjuangan ngasih Green asi eksklusif itu (yah.. bisa dibilang) gak mudah. Tapi alhamdulillah berjalan sampai sekarang dan aku berdoa semoga asi ini cukup sampai dia 2 tahun. Aamin.

Ini a little advice terutama buat ibu-ibu yang kerja di luar. Biasanya kan dapet cuti 3 bulan. Anggaplah sebulan sebelum lahiran, 2 bulan habis lahiran. So, buat ibu-ibu yang niat banget kasih asi eksklusif buat anaknya, kamu harus ngestok asi perah sekulkas. Do you hear me? SEKULKAS. Bukan freezer nya doank. Sekulkas ini beneran maksudnya asli se-kul-kas!

Some tips yang mudah-mudahan bermanfaat dari aku antara lain:

  1. Pilih pompa asi yang high quality
  2. Booster asi kalau perlu
  3. Dukungan

 

POMPA ASI

Breast pump yang bagus menurut aku adalah salah satu tercapainya asi eksklusif buat ibu-ibu yang kerja (dan menolong banget buat yang gak kerja di luar rumah). Karena waktu dedek bayi lagi bobo, asi kita bisa kita tampung buat dia minum lain waktu. Kalau ditanya breast pump apa yang aku pake (bukannya promosi) aku pake avent.

philips-avent-breast-pump-17371156-01

ini penampakan breast pump aku

Tapi menurut aku apapun merknya yang terpenting harus ada disebuah breast pump itu adanya breast shield dimoncong pompaannya.

JOYBreastshield

ini yang namanya breast shield

Karena breast shield yang bikin waktu perah asi, payudara kita jadi gak sakit. satu rekomendasi, kalau kamu punya uang lebih beli breast pump elektrik. Kalau pompanya pake tangan waktu kamu lelah hasilnya gak akan banyak (kecuali kamu maksain diri buat gak berhenti merah sampe target jumlah perahanmu tercapai). Breast pump elektrik itu sekali kerja, kita bisa sambil ngapa-ngapain gak terasa tau-tau pompaan kita banyak. Kalau kamu terganggu dengan berisiknya kamu bisa tetep pilih yang dipompa manual. Tapi, lagi-lagi, kalau kamu punya uang lebih beli breast pump elektrik yang ada mode silent nya. Soalnya kalau gak yang itu, breast pump elektrik berisiknya udah kayak apaan. Apalagi pas mompa tengah malam. Satu rumah bisa pada bangun malah 😀

Rekomendasi lainnya pakai milk saver.

61gryYZtPVL._SX425_

milk saver

Ini gak wajib sih. Tapi cukup membantu buatku. Karena waktu merah disalah satu payudara. Asi dari payudara lain otomatis ikut ngalir nah daripada kebuang mending ditampung. Asi yang ngerembes pas lagi gak mompa juga ketampung. Worth it deh rasanya. Karena setiap tetes asi itu berharga banget!

Satu cerita singkat. Aku waktu ngelahirin Green alhamdulillah asinya udah keluar. Biasanya habis mimik dia bobo dengan tenangnya. Nah pas tengah malem ni Green maunya kok nenen mulu. Dilepas nangis. Dimimi’in lamaaa.. kirain udah bobo. Dilepas nangis. Aku udah capek banget, ngantuk, jahitan masih basah-basahnya.

Adek aku yang ikut jaga nanya, “ ada gak sih susunya?”

Pas dicek, bener aja. Asi aku gak keluar. Kata mamah mungkin karena aku kecapekan belum ada bobo, sakit dan makannya gak karuan. Akhirnya aku disuruh makan roti, minum susu, dipijet oksitosin dan bobo. Sejam dua jam aku bangun. Tadaaa!! Asinya udah banyak lagi.

Kalau mau tau soal pijet oksitosin bisa cari di google aja. tapi kalau gak mau repot udah aku cariin tinggal klik disini http://duniasehat.net/2014/06/20/let-down-reflex-dan-pijat-oksitosin/

Trus cara nyimpen asi perahnya gimana, aku gak akan jelasin disini. Bisa di search aja di google. Lagi-lagi kalau males udah aku cariin bisa dibaca salah satunya disini   http://idai.or.id/artikel/klinik/asi/penyimpanan-asi-perah

 

BOOSTER ASI

Nah ini buat aku wajib banget. Soalnya kan aku kuliah, tugas bikin stress, makan gak nafsu (bayangin saking males makannya dalam 4 bulan aku turun 20 kg, padahal pas nyusuin itu lapernya ngalah-ngalahin lapernya orang hamil), jadi aku butuh banget booster.

Yang utama sih emang makan sayur yang banyak: bayem, katuk.. sayur apa aja deh makan. Nah, kalau ditanya booster asi aku apa, aku minum ini

mama soya

Ini selain bikin asi aku banyak, dia bikin masalah laper aku ilang. Malas makan padahal kelaperan setengah mati ya minum minuman manis 🙂

Ada lagi yang bisa jadi booster misalnya ini;

asi-booster-tea

Tapi aku belum nyoba sih, waktu itu mau beli lupa mulu. Lagian suka banget mama soya, ada yg jual deket rumah jadi ya udah minum mama soya aja.

DUKUNGAN

Satu hal yang paling asasi yang harus kamu inget kalau mau anakmu beneran dapet asi eksklusif adalah jadi pejuang eksklusif itu gak bisa sendiri. Kamu harus punya visi misi yang sama bareng suami, orang tua, mertua dan pengasuh bayimu (kalau ada). Soalnya gak jarang asi eksklusif anak kita “batal” gara-gara kita gak tau kan dibelakang kita anak kita dikasih apa. Aku dapet banyak curhatan n cerita asli di lapangan soal ini waktu masih kuliah dulu. Waktu itu ada materi kelas gizi kespro yang ngebahas asi. Kita ngebahas soal epid nya juga. Ada yang baru lahir udah dikasih pisang lah, air tajin lah, macem-macem.

Kalau cerita aku pribadi sih didukung banget sama Aa n kakek neneknya Green. Udah aku jabarin asi eksklusif itu manfaatnya ini ini ini, jeleknya sufor buat bayi usia dia itu begini begini begini. Alhamdulillah tuh. Tapinya nih, ada tapinya, sempat tegang waktu deket-deket usia Green yang ke-6 bulan. Itu dia udah pengen banget makan udah nafsu banget minta-minta padahal masih 5 bulanan gitu. Kakeknya  bilang kasian kasih aja kasih aja. Aku udah kayak yang …. ya sudahlah, gak usah dibahas. Ngotot sendirian dia harus 6 bulan teng!

(walau nemu sih tulisan-tulisan ahli yang bilang boleh dikasih dengan melihat tanda-tanda kesiapan bayi, karena kan tiap anak beda-beda)

Pas udahnya berhasil udah dekeeeet banget ni Green mau 6 bulan. Ada lagi yang bisikin harus terus sampe 6 bulan ke 7 bulan. Definisinya dinas kesehatan. Nah!

Kan mau muntah aku jadinya.

Udah ni di rumah bersitegang. Ini lagi kasih definisi nambah sebulan.

Ya udah deh, dari pada aku (kayak udah) jadi anak durhaka pokoknya Green gak boleh makan dulu, akhirnya waktu Green 6 bulan aku persilahkan persilahkanin tu kakek neneknya Green mau kasih makan dia apaan juga. Tapi waktu itu aku sengajain sehari engga, besok iya. Sehari sekali, dua harinya engga. #plak #tepokjidat

Kita tuh kekeuh dia asi eksklusif karena kita tau banget manfaatnya buat dia apa gitu loh. Biar imunnya kuat. Biar dia pinter. Biar dia terbaik segala-galanya. Coba semua orang itu tau apa yang kita tau gitu lo. Aku yakin sufor-sufor di Indonesia sama gak lakunya sama sufor-sufor di Eropa.

Ya udah gitu aja sih.

Kalau ada yang mau sharing tambah please comment in section bellow yah. Ditunggu.

Soalnya aku berencana setelah asi Green 2 tahun mau tambah dedek lagi, haha, maksud aku biar pasang strategi kalau ada masalah apa gimana nanganinnya.. makasiiiih..

Iklan

2 Tanggapan to "PERJUANGAN ASIX"

Mantap sekali!!! Nanti2 kalo saya konsultasi janga pelit yah plis 🙂

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: