Skwaz

Archive for the ‘Family Stories’ Category

Selamat Datang Di Keluarga Baru kitaaaa :  DE-LI-MA !!

Stared by Cicilya Candi sebagai Bunda

Deasy Heranizah sebagai Sulung

Nur Afifah Triana Sari sebagai anak kedua

Menyusul Hajarul Aswad Nur di anak ketiga

Lalu Diana Fitria sebagai anak keempat

Dan Apriyani Sirait si anak Bungsu….!

Prok-prok-prok-prok..!!!

(Ih, perasaan sama aja lagi ma susunan Keluarga Cendana)

Beda, Skawz!

Keluarga Cendana udah tamat ceritanya. Happily Ever After.

Ayah dan Bunda meninggal di usianya yang ke 102 en 100.

Deo punya anak kembar 3 sekarang menetap di Medan.

Yana buka klinik bersalin yang sukses di Pasir (setelah lulus dia dilempar kesana oleh pemerintah gak balik-balik)

Mas Han jadi manage di sebuah Bank Besar di Jakarta.

Didi balik ke Sanberra bikin kampungnya jadi kampung teladan yang warganya sholih sholihah.

Apri sekarang di Sangata dan tinggal disana bareng suaminya. Hidup rukun sama mamah papahnya yang akhirnya merestui semua pilihan hidupnya.. 🙂

So, DELIMA ini keluarga baruuuu~

Kenapa DELIMA?

Karena anak-anaknya jumlahnya Lima.

Harusnya DELIMA itu tulisannya begini D’5~

en karena dominan dari mereka adalah nak-nak bidan delima.

(Delima itu buah yang cantik, indah, berisi biji dan cairan yang manis menandakan kesuburan-reproduksi-)

Maka dengan semena-menalah delima dipilih karena pastinya Mas Han ngikut ajaaa..

Soo..

Sambut Keluarga kita yang Baru..

D’5  (DE-LI-MA!!)

-tepuk tangan riuh-

 

Punica granatum linn (pomegranate/delima)

Iklan

Ini cerita waktu genk keluarga cendana ngumpul lagi. TKPnya di rumah Cicilya yang di Jelawat (bukan yang di Sambutan).

Pas lagi asik-asik cerita, tiba-tiba Didi ngomong kalau Ciciya punya rahasia.

“ Tau gak, Bun ternyata punya rahasia besar!”

Semua pada curious, “ Apaan, Di??”

“ Ternyata… Bunda  pake susuk!! Aku taunya pas saur bareng Bunda.”

Alkisah Cicilya en Didi yang kemarin-kemarin saur bareng buat nyunah senin-kamis, makan sate en nasi goreng sebagai menunya (dahsyat ‘kan?)

Cicilya makan satenya dilepasin satu-satu pake sendok, bukannya langsung digigit aja dari tusuknya. Menurut film horror yang Didi tonton, makan sate langsung dari tusuknya bisa membuat susuk terlepas. So, yang pake susuk makannya pake cara Cicilya tadi.

“ Tu kan, Bun takut susuknya lepas. Makanya makan satenya satu-satu gitu.” Ketawa-ketawa sendiri.

Semuanya diem aja, kirain rahasia apa kah.

“ Makanya Bun cantik kan. Ternyata Bun pake susuk.” Makin ketawa-ketawa gak jelas.

Han : “ Itu bukan karena Bun pake susuk, Di. Tapi karena Bun sok imut!”

-_____-

” Tuaan Apri lo dari pada Didi.”

Han : ” Tu, denger Bun bilang apa, Diii. Kamu tukar sana sama Apri.”

Didi : ” Iiiih, gak mau. Pokoknya Didi gak mau jadi anak bungsu. Biarin aja Apri.” -meraju gak selesai2-

iya, iya Didi. Didi kan tingkat II biar Apri yang adek tingkat jadi adek bungsu.

Cicilya demokratis : ” Apri mau jadi kakak atau tetep jadi adek?”

Apri : ” Jadi adek aja, Bun.”

Didi senang.

Ayah : Berarti aku ni jadi ayah karena aku paling tua?

Cicilya (dalam hati) : Nah itu tau!

Ayah : Udah, Han. Kamu aja yang jadi ayah.

Oooo, tidak bisa!

Didi pasti yang paling sewot.

” Jadi kakak aja dia sok berkuasa banget, Bun. Apalagi kalau dia jadi ayah. Pasti Bun juga gak bisa belain kita kayak sekarang cos Bun kan harus denger kata-kata ayah.”

gak selese disitu.

” Kalau belanja tamba susah, mau beli baju aja bikin proposal. Gak mau, Bun. Mas han gak boleh jadi ayah!”

So, sejak hari itu seorang yang bernama Endra Wibisono resmi diangkat menjadi ayah.

prok-prok-prok-prok~!!

Ayah :  “Jadi (nama keluarga kita) keluarga Cendana.”

Bunda : “Cemara, ayah.”

Ayah: ” Cendana aja.”

Bunda : ” Cemara.”

Ayah : ” Ketapang aja sudah. Ketapang, ketapang! ”

Bunda nyengir en diem. Walau diam akan selalu ikut kata ayah.

Keluarga Bahagia Keluarga Cendana

” Bunda itu nyariin kalian ayah yang tinggi, mancung, pinter.

Kalau anak-anak yang tinggi-tinggi, oooo berarti itu ngikut ayah.

yang mungil-mungil, pendek-pendek. ikut Bunda.

Kalau anak-anaknya punya hidung mancung, ikut ayah. Sisanya ngikut Bunda.

Trus anaknya pada pinter-pinter. Maklum, ayah bundanya pinter-pinter. ha-ha!”

Cicilya telponan sama Didi tengah malam buta (cos lagi sama-sama dinas malam, beda tempat aja), cekikikan gak jelas ngebahas pertemuan kemaren.

” Hampir aja ayah dipecat.”

” Tapi gak jadi dipecat kan, Di. Kasiannya Bun na Di. Capek.”

Cicilya capek harus deketan sama cowok.

Denger statement itu Han sewot, ” saya ini cowok tulen lo, Bun.”

” Ngertiiii… Maksud Bun deket in a girl and a boy relation. Ngerti kan?”

” Iya, Han ngerti kok.”

Konsep “ayah-bunda”nya anak-anak masih beda dengan konsep “ayah-bunda”nya ayah Endra.

Tapi kita selalu berusaha menyamakan persepsi bahwa

Ayah itu ada untuk jadi ayahnya anak-anak,

yang ngatasin “kemenohokan yang innocent”nya mas Han, yang ngambil keputusan, yang didenger kata-katanya.

Bukan ayah untuk jadi pasangannya bunda, yang boleh deket-deketin bunda (secara kita bukan mahrom gitu loh).

kalau sampe ayah ma bun deketan juga, bilang gini keras-keras dimukanya bunda :

” Bertaqwalah kepada Alloh. Bun! Malulah pada-Nya! Malu juga sama Rosul.

Bun yang selalu bilang pengen banget ketemu rosul. Kalau kek gini caranya sama aja Bun merentang jarak sama beliau, Bun.!!”

Semua pasti akan baik-baik saja, insya Alloh.

(padahal harap harap cemas juga ini)

tetep bismillah.

Posisi di keluarga? Kenal Cicilya sejak?

” Saya anak pertama. Nama saya Deasy Heranizah. Biasa dipanggil Dea, tapi sama Didi suka dipanggil Deo. Dekat ma Bunda pertama kali waktu jadi seksi acara di PDN.”

” Nama saya Nur Afifah triana Sari, anak kedua. Saya sama mom dari SMA.”

” Perkenalkan ayah (ngejabat tangan), saya Hajarul Aswad Nur. Panggilannya Han. Seksi acara juga waktu itu.”

” Saya. Saya! Saya anak keempat. Nama saya Diana Fitria, panggilannya Didi.”

” Kalau saya Apriani Sirait. Saya deket sama Bunda awalnya karena saya mau mu’alaf.”

Ayah.

Nama : Endra Wibisono Hermawan.

” Kenal Bunda cos sama-sama jaga di OK.”

Itu cerita singkat yang terjadi setelah kedatangan ayah.

Dan suasana yang tadinya ribut ricuh kipuh jadi adem gara-gara jaim sama ayah.

Cicilya : Maap ya, Ayah. Baru pertama soalnya.

Ayah ketemu sama Bunda pertama kali waktu Bunda lagi kena dinas  di OK dimana ayah yang lagi co as kena stase anastesi.

Karena OK khusus kasus kebidanan dipenuhin berjubel-jubel sama temen-temen sesama mahasiswa bidan dari institusi lain, Cicilya ngalah ke OK lain manapun. Cos sebelum-sebelumnya Cicilya jaga di OK RS lain yang dia malah boleh jadi asisten.  Kalau cuman SC, Laparatomi, Histerektomi, Kuretage dll dkk udah puas dipelototinnya sejak dari tingkat I.

Entah kenapa dia milih masuk ke OK 7 (orthologi) yang didalamnya ada ayah.

Cicilya cuek, dianya juga cuek.

Mungkin dia berhenti cuek gara-gara kasus yang dibikin dr. S untuk mempermalukan Cicilya.

di OK itu wajib pake masker, So itu jualah yang Cicilya lakuin waktu itu, tiba-tiba…

dr. S :  (nanya ke Cicilya) kamu cantik gak?

CC : (geleng-geleng cepet) Gak, dok. Gak. Saya gak cantik!

dr. S : Aaah, diliat matanya aja sudah cantik, ayo sekarang kita buktikan yah.

(mule ngelepas masker Cicilya. Cicilya mo ngelak tapi gimanaaa???)

Cicilya : (dalam hati) ya ampun, ancur. mukaku!! Mukakuuu!!

dr. S : Naaah, kan bener!

semuanya pada ngeliatin. Cicilya malu banget!

dr. S : eits! Gak usah lama-lama. ( mule ngebenerin masker Cicilya, tapi dia males ngikat)

Ndra! Ikatkan, Ndra!

Cicilya nolak, tapi tu anak gesit banget sih disuruh gituan doank. Cuekin aja napa? Mupeng banget sih.

Cicilya tetep nolak, cepet-cepet ngikat maskernya sendiri.

tapi Cicilya lupa kapan pertama kali mereka ngobrol.

Mungkin waktu ayah mau pasang kateter buat pasiennya en Cicilya bantuin persiapannya. Habis itu Cicilya suka ikut baca catatan kedokterannya ayah (sebenernya yang lain juga, asal ada catatan nganggur dibaca sama Cicilya).

Cicilya suka di OK 7 karena disitu sepi dari berjubelannya anak-anak lain.

Dan OK-OK yang lain waktu kasusnya beda-beda. Anak-anak bidan lain sukanya nongkrong di Ruang Post Op. Jadi kadang Cicilya cuman sendiri diantara coas-coas. Tapi Cicilya gak peduli, mereka sama-sama cari ilmu jadi Cicilya gak minder sendirian diantara dokter muda-dokter muda itu. Lagian Cicilya yang suka duluan stand by di OK itu.

Tapi dari sudut pandang ayah waktu ditanya pertama kali kenal Bunda.

” Bunda tu yang suka ngintil-ngintil gitu, tau ngintil-ngintil kan? Ngikut. Dimana ada kita, ada dia. Trus dia itu yang suka gangguin orang baca.” (waktu dia baca, Cicilya suka tiba-tia pinjem bacaannya dia)

Anak-anak yang denger itu sebenernya langsung pada sewot, ” bisa-bisanya Bunda kita dibilang ngintil-ngintil!!” , tapi mereka diem.

Kayaknya ayah cuman salah milih kata-kata deh.

Apalagi waktu jawab pertanyaan, kenapa bisa diangkat jadi ayah.

” Waktu itu kan tukeran nomer hape, trus ada cerita soal keluarga. Trus nanya abinya mana. ya begitulah..”

Seolah-olah Cicilya gampang banget gitu lo ngasih orang nomer hapenya dia.

Cicilya ngasih nomer kemarin dulu itu dengan indikasi.

Di-handoutnya ayah ada dasar-dasar pelajaran EKG. Cicilya mau pinjem buat dipotokopi en belajar dirumah. Ayah bilang jangan dulu cos dia mo maju ujian.

Ditagih-tagih kapan bisa minjeminnya gak jelas, padahal itu hari-hari terakhir Cicilya jaga OK. Ntar gak bakal ketemu lagi, makanya sampe punya nomer hape masing-masing.

Ujung-ujungnya penggunaannya malah gak sesuai indikasi (geleng-geleng istigfar)

smsnya : Abinya mana? Kakak aja ya, harus ada pemimpin keluarganya biar lengkap.

Cicilya mikir dan mengiyakan karena

1. anak-anak gak suka ayah lamanya

2. yang menawarkan dirinya ini lebih tua, tinggi, dokter muda, gak muluk-muluk orangnya dan ngelindungi dia dari Mr. S

Mr. S ini kakak perawat baik hati, ramah tamah dan tidak sombong tapi suka pegang-pegang.

Ayah Endra bilang ke Mr. S untuk tidak melakukan hal yang tidak-tidak kepada Cicilya. Sampai Mr. S make an explantion for her pake nanya

” Kamu punya kakak yang lagi coas kah?”

” Iya.” -gak tau mesti jawab apa karena tau sikon-

” Oooh, pantes dijagainnya betul adeknya.”

Well. Makanya Cicilya balas.

” Boleh, ntar Ci tanya mereka ya.”

Tanya anak-anak maksudnya. Mereka sih bilang ngikut aja tapi kadang sikap mereka yang komplain.

Sampai akhirnya mereka bertemulah dengan sang ayah.

” Gimana? jadi dipecat ayahnya?”

” (tegas) Gak jadi. Bun.”

-bersambung-

“ Anak-anak semua udah pada tau belum kalau kita udah punya ayah.”

“ Hah? Siapa?? Gak tau.”

Yup. Ayah. Keluarga ini akhirnya punya ayah.

“ Siapa???”

Ya, siapa?

Sebelum menceritakan dirinya yang beruntung mendapatkan posisi ayah dikeluarga cendana, aku akan cerita bagaimana repotnya Cicilya berusaha mengatur ini semua.

Hari Selasa, 3 Mei 2011. Cicilya akhirnya bisa meluangkan waktunya untuk ngumpul bareng anak-anak (disela-sela kesibukan dinas dan penyusunan penelitian). Satu-satu dari mereka dikirimi sms yang menanyakan agenda masing-masing dan kapan mereka bisa kumpul.

Ribet!

Semua punya kesibukan masing-masing en punya agenda yang beda-beda. Walaupun begitu mereka berusaha buat ketemuan (dengan personil lengkap). Sorean dikit gak masalah.

Mas Han duluan konfirmasi buat dateng, malah ngira dirinya telat.

“ Saya telat terus ya, afwan.”

Padahal begitu ketemu, Cicilya en Mas Han baru berdua. Cicilya agak risih karena mereka berduaan takut menimbulkan fitnah orang-orang sekitar yang bakal ngira mereka pacaran. Apalagi senior-senior Cicilya yang ada di kantin ujung sebelah sana yang ngeliat ke arah mereka mulu. Atau mungkin hanya Cicilya yang terlalu paranoid. Entahlah.

Cicilya bolak-balik telepon ayah (masih calon sebenarnya), minta ayah buat dateng juga. Promo perdana ayah keseluruh anggota keluarga yang sepertinya bisa ngumpul semua.

Gak diangkat. Sms gak dibalas.

Cicilya kesel.

Tapi bukan. Itu bukan kesal. Malu.

Cicilya merasa malu karena…

  1. Ngubungin cowok bolak-balik itu bukan gayanya
  2. Dia takut di cap obsessed, nak bidan kegenitan, ganjen, pengganggu dsb dsb (lagi-lagi mungkin karena Cicilya hanya terlalu paranoid. Tetap entahlah.)

Sampai semua personil ngumpul, ayah tetep gak jelas. Agenda pertemuan kali ini ada dua.

  1. Tentang Apri
  2. Perkenalan ayah

Cicilya masih terus ngubungin ayah, akhirnya diangkat!

Tapi…

“ kakak gak bisa, baru selesai bimbingan. Nanti malam jaga lagi. capek.”

Cicilya sampe mohon-mohon, kapan lagi mereka bisa ngumpul lengkap buat ngenalin dia ke semua coba?

“ plis dateng yaa, pliiiis…”

“ Gak bisa. Maap ya.”

“ Ya sudah.”

“ Beneran minta maap lo.”

“ Iya.”

“ jwjwuwbwgtahaj (Cicilya gak dengerin dia ngomong apa).”

“ Iya gak papa.”

Telepon ditutup, nangis dalam hati tapi tetep senyum ke anak-anak. Lanjutin agenda dengan bilang,

“ Maap ya anak-anak, ayah gak bisa dateng karena kecape’an. Jaga OK dari pagi langsung bimbingan sampe sore, ntar malam ayah jaga lagi. …”

Belum selese ngomong

Han : “ Woooo, ayahnya payaaaah.”

Didi : “ Apaan. Pecat aja, Bun! Ganti!”

Cicilya : (maksa-maksain senyum) “ Ngertiin ayah doonk, ayah tu capek. Plis yah. Ngertiin Bun juga, Bun ini berusaha bersikap jadi Bunda yang pengertian buat semua.”

Masih ricuh langung Cicilya cut dengan ngebahas Apri.

Entah bagaimana mereka udah mulai ribut ketawa-ketawa gak jelas. Dan entah bagaimana pula kebahas lagi soal ayah yang gak bisa dateng padahal mereka lagi ngumpul semua.

Didi : “ Pecat, Bun. Pecat!”

Waktu Cicilya noleh, ternyata ada sosok dikejauhan sana.

“ Itu ayah datang.”

Semua surprise. Akhirnya liat siapa yang jadi ayah!

Bener-bener surprise.

Termasuk Cicilya (nangis lagi dalam hati, tapi kali ini nangis bahagia).

-bersambung-

Ini akibat Didi en Mas Han yang suka berantem gak karu-karuan plus Bun yang gak didengerin karena terlalu penyayang (ancamannya gak mempan!).

Didi : Buuuuun, Mas Han na Bun. Kalau ngomong tu suka nohok!

Bunda : Mas Han!

Han : Mana ada na, Bun. Emang Mas Han ngomong apa sih Di?

Didi : Masa dia bilangin, ” Di, coba berbakti pang sama kakakmu ini” , kayak Didi tu durhaka aja sama dia.  Trus Bun masa tadi Didi disuruh cium keteknya.

Bunda : Mas Han!!

Han : Cium ketek apa sih Di? Orang tadi dia bilang, ” Ih bajunya Mas Han basah. Jorok. Bau.” Baru saya bilang, ” Biasa aja cowok tu banyak keringatnya.”

Didi : Trus dia bilang nih na, cium nah Di mana da bau.

-beranteman lagi mereka-

Bunda : ….  (senyum-senyum aja ngeliatin anaknya ribut. lucu sih)

Sebenernya semua orang tau kalau Mas Han itu suka nohok kalau ngomong, yang bikin tambah nohok adalah karena dia ngomongnya pake tampang innocent, gak tau-tau kalau dia barusan ngomongnya nohok banget. nge-jleb! Bahkan ke Bundanya.

Tapi herannya, dia itu pinter membela diri sehingga seolah-olah yang dikatakannya hanyalah hal-hal yang wajar untuk diucapkan.

Waktu Bun minta kakak sulungnya, Deo, buat marahin dia. Gak mempan.

Apalagi Yana yang double calm, gak didenger pasti.

Apri justru (kadang-kadang) jadi korban ke “menohokan yang innocent”nya Mas Han.

So, keluarga ini memang butuh seorang figur ayah ni.

Jadi kalau Mas Han nakal, Bun gak didengerin. Tinggal bilang, ” Ntar kita laporin ayah.”