Skwaz

Archive for the ‘Midwivery’ Category

Ini sekedar sharing dan mudah-mudahan bermanfaat terutama buat ibu atau calon ibu yang bertekad kuat memberikan buah hatinya asi ekslusif. Buat mas-mas yang udah nikah boleh lah ikut baca juga. Tapi mas-mas yang masih single silahkan kembali ke jalan yang lurus dan tinggalkan laman ini. Soalnya menurut aku bakal ada hal-hal yang vulgar untuk diomongin. Ini juga alasan kenapa tulisan ini selain masuk dikategori Cicilya in Diary juga masuk kategori Midwivery (just FYI).

Tapi kalau kamu kekeuh baca. Sok atuh, mangga! Tapi please anggap kamu anak kesehatan  jadi materi tulisan ini biasa aja dan semoga bermanfaat buat istrimu nanti.

Okeh.

Pas hamil harus udah rajin bersihin payudara, terutama sekitar puting. Karena hiperpigmentasi juga puting kalau gak dibersihin bakal tersumbat. Yang tiap hari bersihin aja kayaknya masih dakiaaan aja. kadang heran juga ^^” jangan lupa sambil agak ditarik putingnya biar gak tenggelam/datar. kalau puting datar proses menyusui jadi susah (susah sih tapi bi-sa!).

Kalau aku salahnya dulu gak dibalurin minyak zaitun (atau minyak apa aja juga boleh, asal jangan jelantah bekas goreng ikan asin aja) jadi hari pertama Green lahir aku udah lecet. Dan itu PERIH. Gak pake lecet aja tiap reflek oksitosin jalan, asi keluar itu rasanya udah kayak disilet-silet. Jangan sampai deh kayak aku yang ikutan pake lecet.

Waktu itu aku ngelahirin pas selese UTS dan gak da libur pastinya, jadi aku meliburkan diriku sendiri. Karena aku mahasiswi yang berpribadi tangguh dan berpekerti luhur (#yakali) makanya aku cuman gak masuk 2 minggu supaya bolong diabsen masih cukup jadi syarat aku ikut ujian akhir.

Bayangin anak aku 2 minggu masih merah udah aku tinggal seharian kuliaaaaaah..

Untungnya ga tiap hari sih.

Dan oleh karena itu perjuangan ngasih Green asi eksklusif itu (yah.. bisa dibilang) gak mudah. Tapi alhamdulillah berjalan sampai sekarang dan aku berdoa semoga asi ini cukup sampai dia 2 tahun. Aamin.

Ini a little advice terutama buat ibu-ibu yang kerja di luar. Biasanya kan dapet cuti 3 bulan. Anggaplah sebulan sebelum lahiran, 2 bulan habis lahiran. So, buat ibu-ibu yang niat banget kasih asi eksklusif buat anaknya, kamu harus ngestok asi perah sekulkas. Do you hear me? SEKULKAS. Bukan freezer nya doank. Sekulkas ini beneran maksudnya asli se-kul-kas!

Some tips yang mudah-mudahan bermanfaat dari aku antara lain:

  1. Pilih pompa asi yang high quality
  2. Booster asi kalau perlu
  3. Dukungan

 

POMPA ASI

Breast pump yang bagus menurut aku adalah salah satu tercapainya asi eksklusif buat ibu-ibu yang kerja (dan menolong banget buat yang gak kerja di luar rumah). Karena waktu dedek bayi lagi bobo, asi kita bisa kita tampung buat dia minum lain waktu. Kalau ditanya breast pump apa yang aku pake (bukannya promosi) aku pake avent.

philips-avent-breast-pump-17371156-01

ini penampakan breast pump aku

Tapi menurut aku apapun merknya yang terpenting harus ada disebuah breast pump itu adanya breast shield dimoncong pompaannya.

JOYBreastshield

ini yang namanya breast shield

Karena breast shield yang bikin waktu perah asi, payudara kita jadi gak sakit. satu rekomendasi, kalau kamu punya uang lebih beli breast pump elektrik. Kalau pompanya pake tangan waktu kamu lelah hasilnya gak akan banyak (kecuali kamu maksain diri buat gak berhenti merah sampe target jumlah perahanmu tercapai). Breast pump elektrik itu sekali kerja, kita bisa sambil ngapa-ngapain gak terasa tau-tau pompaan kita banyak. Kalau kamu terganggu dengan berisiknya kamu bisa tetep pilih yang dipompa manual. Tapi, lagi-lagi, kalau kamu punya uang lebih beli breast pump elektrik yang ada mode silent nya. Soalnya kalau gak yang itu, breast pump elektrik berisiknya udah kayak apaan. Apalagi pas mompa tengah malam. Satu rumah bisa pada bangun malah 😀

Rekomendasi lainnya pakai milk saver.

61gryYZtPVL._SX425_

milk saver

Ini gak wajib sih. Tapi cukup membantu buatku. Karena waktu merah disalah satu payudara. Asi dari payudara lain otomatis ikut ngalir nah daripada kebuang mending ditampung. Asi yang ngerembes pas lagi gak mompa juga ketampung. Worth it deh rasanya. Karena setiap tetes asi itu berharga banget!

Satu cerita singkat. Aku waktu ngelahirin Green alhamdulillah asinya udah keluar. Biasanya habis mimik dia bobo dengan tenangnya. Nah pas tengah malem ni Green maunya kok nenen mulu. Dilepas nangis. Dimimi’in lamaaa.. kirain udah bobo. Dilepas nangis. Aku udah capek banget, ngantuk, jahitan masih basah-basahnya.

Adek aku yang ikut jaga nanya, “ ada gak sih susunya?”

Pas dicek, bener aja. Asi aku gak keluar. Kata mamah mungkin karena aku kecapekan belum ada bobo, sakit dan makannya gak karuan. Akhirnya aku disuruh makan roti, minum susu, dipijet oksitosin dan bobo. Sejam dua jam aku bangun. Tadaaa!! Asinya udah banyak lagi.

Kalau mau tau soal pijet oksitosin bisa cari di google aja. tapi kalau gak mau repot udah aku cariin tinggal klik disini http://duniasehat.net/2014/06/20/let-down-reflex-dan-pijat-oksitosin/

Trus cara nyimpen asi perahnya gimana, aku gak akan jelasin disini. Bisa di search aja di google. Lagi-lagi kalau males udah aku cariin bisa dibaca salah satunya disini   http://idai.or.id/artikel/klinik/asi/penyimpanan-asi-perah

 

BOOSTER ASI

Nah ini buat aku wajib banget. Soalnya kan aku kuliah, tugas bikin stress, makan gak nafsu (bayangin saking males makannya dalam 4 bulan aku turun 20 kg, padahal pas nyusuin itu lapernya ngalah-ngalahin lapernya orang hamil), jadi aku butuh banget booster.

Yang utama sih emang makan sayur yang banyak: bayem, katuk.. sayur apa aja deh makan. Nah, kalau ditanya booster asi aku apa, aku minum ini

mama soya

Ini selain bikin asi aku banyak, dia bikin masalah laper aku ilang. Malas makan padahal kelaperan setengah mati ya minum minuman manis 🙂

Ada lagi yang bisa jadi booster misalnya ini;

asi-booster-tea

Tapi aku belum nyoba sih, waktu itu mau beli lupa mulu. Lagian suka banget mama soya, ada yg jual deket rumah jadi ya udah minum mama soya aja.

DUKUNGAN

Satu hal yang paling asasi yang harus kamu inget kalau mau anakmu beneran dapet asi eksklusif adalah jadi pejuang eksklusif itu gak bisa sendiri. Kamu harus punya visi misi yang sama bareng suami, orang tua, mertua dan pengasuh bayimu (kalau ada). Soalnya gak jarang asi eksklusif anak kita “batal” gara-gara kita gak tau kan dibelakang kita anak kita dikasih apa. Aku dapet banyak curhatan n cerita asli di lapangan soal ini waktu masih kuliah dulu. Waktu itu ada materi kelas gizi kespro yang ngebahas asi. Kita ngebahas soal epid nya juga. Ada yang baru lahir udah dikasih pisang lah, air tajin lah, macem-macem.

Kalau cerita aku pribadi sih didukung banget sama Aa n kakek neneknya Green. Udah aku jabarin asi eksklusif itu manfaatnya ini ini ini, jeleknya sufor buat bayi usia dia itu begini begini begini. Alhamdulillah tuh. Tapinya nih, ada tapinya, sempat tegang waktu deket-deket usia Green yang ke-6 bulan. Itu dia udah pengen banget makan udah nafsu banget minta-minta padahal masih 5 bulanan gitu. Kakeknya  bilang kasian kasih aja kasih aja. Aku udah kayak yang …. ya sudahlah, gak usah dibahas. Ngotot sendirian dia harus 6 bulan teng!

(walau nemu sih tulisan-tulisan ahli yang bilang boleh dikasih dengan melihat tanda-tanda kesiapan bayi, karena kan tiap anak beda-beda)

Pas udahnya berhasil udah dekeeeet banget ni Green mau 6 bulan. Ada lagi yang bisikin harus terus sampe 6 bulan ke 7 bulan. Definisinya dinas kesehatan. Nah!

Kan mau muntah aku jadinya.

Udah ni di rumah bersitegang. Ini lagi kasih definisi nambah sebulan.

Ya udah deh, dari pada aku (kayak udah) jadi anak durhaka pokoknya Green gak boleh makan dulu, akhirnya waktu Green 6 bulan aku persilahkan persilahkanin tu kakek neneknya Green mau kasih makan dia apaan juga. Tapi waktu itu aku sengajain sehari engga, besok iya. Sehari sekali, dua harinya engga. #plak #tepokjidat

Kita tuh kekeuh dia asi eksklusif karena kita tau banget manfaatnya buat dia apa gitu loh. Biar imunnya kuat. Biar dia pinter. Biar dia terbaik segala-galanya. Coba semua orang itu tau apa yang kita tau gitu lo. Aku yakin sufor-sufor di Indonesia sama gak lakunya sama sufor-sufor di Eropa.

Ya udah gitu aja sih.

Kalau ada yang mau sharing tambah please comment in section bellow yah. Ditunggu.

Soalnya aku berencana setelah asi Green 2 tahun mau tambah dedek lagi, haha, maksud aku biar pasang strategi kalau ada masalah apa gimana nanganinnya.. makasiiiih..

Iklan

Yang rajin catat siklus haidnya angkat tangan…!!

Loh, gak ada???

Oh, ada di sebelah sana.

Nak kebidanan?

Ooo..

Tapi sayang yah, yang nyatet siklus haidnya sedikit.

Padahal nyatet siklus haid itu penting loh.

 

Maksudnya nyatet siklus haid tuh gimana?

Trus yang dicatet apa?

Manfaatnya apa?

 

Well…

Gadis-gadis yang sehat en normal rutin dapet haid tiap bulan. Nah, hari pertama haid bulanan itu yang kamu catet.

Misal, siang-siang bolong kamu kebelet. Trus kamu pergi ke WC. Ternyata kamu lihat eh kamu dapet.

Habis keluar dari sana bersegeralah ambil catatanmu dan catet tanggal berapa darah pertama itu keluar.

Kamu kudu punya buku khusus buat nyatet ini, biar kamu gampang mendeteksi masalah.

Atau, alternatifnya adalah kamu punya kalender pribadi yang bisa kamu corat-coret. Tiap kali haidmu dateng kamu tandailah disana.

Apa aja yang dicatat selain tanggal?

1. Warna darah yang keluar (merah kecoklatan, merah pekat atau coklat).

2. Jumlah darah.

Misal,

Hari pertama plek.

Hari kedua 2 kali ganti pembalut.

Hari ketiga 3 kali ganti.

Hari keempat bersih.

Atau.

Hari pertama, 3-4 kali ganti.

Hari kedua, 2 kali.

Hari 3, 2 kali.

Hari ke-4, plek.

Hari ke-5, plek.

Hari ke-6, flek.

Hari ke-7, bersih.

 

3. Kosistensi : bergumpal-gumpal, pekat, encer.

 

Jadi, yang kamu tulis (selain menandai tanggal pertama) :

Warna, jumlah & konsistensi.

 

Tapi, biasanya, ini bakal bikin kamu ngerasa ribet. Ujung-ujungnya gak kecatet.

Terutama buat yang kegiatannya seabrek.

Apalagi  cewek-cewek punya sifat dasar pelupa.

Kalau kamu rajin catet hari pertama haidmu tiap bulan aja itu udah bagus.

(Habis dicatet jangan lupa disimpaaan! Percuma aja nyatet-nyatet gak punya dokumennya)

 

Pencatatan ini berguna buat ngeliat siklus haidmu normal atau engga.

Siklus haid normal berkisar 21-35 hari, dihitung dari hari pertama haid ke hari pertama haid selanjutnya.

Gampangnya, kalau sebulan kamu dapet haid bisa 2 kali. Berarti siklusmu 21 hari.

Kalau kamu punya jadwal haid maju seminggu (bulan ini kena tanggal 11 bulan depan tanggal 4) berarti siklusmu 28 hari.

Kalau mundur seminggu, siklus 35 hari.

Kalau kamu gak dapet-dapet lebih dari 35 hari 3x berturut-turut segera cek kesehatanmu ke pelayan kesehatan terdekat.

Manfaatnya yang lain, kamu bisa tau kapan masa suburmu.

Teorinya, masa subur adalah 14 hari tepat sebelum haid berikutnya.

Kalau kamu udah nikah, mengetahui masa subur ini penting buat cepat mendapat momongan.

Masa subur cewek beda banget dengan cowok. Cowok bisa subur sepanjang hari di sepanjang hidupnya. Tapi cewek hanya 1 kali pengeluaran ovum dalam sebulan. Dan 1x itu yang menentukan kehamilan.

Nah, waktu ngumpul suami istri pas masa subur jadilah dia calon bayi yang lucuuu ><

(Alhamdulillah, akhirnya kita punya anak yang selalu mendoakan kita!)

 

Dan penting juga untuk menjarangkan kelahiran anak.

Ibu-ibu yang gak berkenan pake kontrasepsi (& dari pasangan berdisiplin tinggi) bisa menggunakan strategi ini untuk melakukan KB.

Tapi, yang belum nikah jangan coba-coba ngitung masa subur en menduga-duga masa diluar kesuburan untuk melakukan hubungan badan en ngira gak bakal hamil kalau lagi gak subur.

Kenyataannya, semua yang melakukan itu pada jebol.

(Serius. Kasus cewek-cewek sok pinter dilapangan itu begitu. Ngira, “ Wah, aku lagi gak subur ni. Ayo lakukan, aku gak bakal hamil.” Akibatnyanya. DO..

 

Gals,

Daripada takut hamil diluar nikah.

Takutlah pada Alloh)

 

Manfaat yang lain (selain mengetahui panjang siklus normal atau engga, lagi subur atau engga),

kamu gampang tau kalau kamu “telat” (hamil.red)

Ini penting mendeteksi kehamilan sedini mungkin, mencegah kamu gak makan sembarangan yang bisa ngebahayain janinmu.

 

Trus, kamu gampang tau kalau ada yang salah dengan kesehatan genitalmu.

Masalah susah hamil, penyakit kandungan, kanker, dll lebih dini diatasi bila terdeteksi dini.

 

Sooo..

Catet siklus haidmu ya cantik..!!

 

help-calendar-pregnancy

 

 

Aplikasi Kalender - Catatan Lengkap

 

 

Kalender Kontrasepsi (Subur-Gak subur)

Tiba-tiba aja Cicilya resah mikirin ini selesai nyuluh soal kontrasepsi.

Sebelumnya saya hanya mengingatkan kembali ya Skwaz’s fellas, setiap artikel yang masuk ke kategori Midwifery harus dibaca dengan hati yang lapang en pola pikir para pencari ilmu yang totally ilmiah.

So, kalau kamu nemu hal-hal yang dirasa vulgar maka bersegeralah berpikir kamu lagi duduk di kelas bareng Cicilya.

Semuanya ilmu.

Semuanya penting.

Dan tentu saja, insya Alloh, semua bakal kepake buat kamu. Kalau engga sekarang ya nanti entah kapan.

Ok?

 

Ibu-ibu suka bingung sama kontrasepsi (KB) yang mau dipakainya.

Bingung antara make yang hormonal atau yang engga pake hormon.

Bingung mau pake suntik 1 bulan atau 3 bulan, pil, implant, IUD.

Kalau pake yang hormon takut gemuk (walau udah dijelasin secara teori pemakaian hormon gak ngaruh banyak ke berat badan) tetap aja tersugesti oleh lingkungan kalau pake hormon pasti cepat gemuk.

Kalau gemuk jadi jelek, kalau jelek gak disayang suami lagi, kalau gak disayang lagi suami cari istri baru.

( Menurutku alasan ini gak masuk akal, tapi ini yang sering banget ditemuin dimasyarakat)

Kalau pake implant, yang bahasa Inggris-nya susuk.

Kebanyakan takut.

Soalnya proses pemasangannya pake acara pembedahan kecil.

Biar kecil ya tetep aja takut liat pisau bedahnya.

Apalagi denger dari tetangga kalau pasang susuk kalau mau ngelepas lagi susah, apalagi kalau udah bertahun-tahun susuknya ketimbun lemak.

Kalau meninggal sebelum susuknya dilepas ntar matinya gentayangan.

(halah!)

 

Kalau pake IUD (alat pencegah hamilnya dimasukin ke rahim) tambah takut.

Gosipnya, kalau pake itu gampang banget lepas trus suka keram perut, haid gak berenti-berenti, ngocor aja kayak air keran. Kalau berhubungan badan suka sakit. Tersiksa deh.

Paling nakutin ya pemasangannya. Kan malu kalau aurat yang paling aurat mesti dibuka-buka.

Kalau melahirkan kan lain soal, kalau gak dibuka kan bisa wafat.

Kalau ini kan engga, pemsangan IUD itu kan pilihan.

 

Haduuuuh, jadi bingung..

 

Well, sebenarnya solusinya itu simple.

Kalau engga mau hamil dulu, minta aja bapaknya pake kondom setiap kali berhubungan.

Ya.

K.O.N.D.O.M.

Kondom itu praktis, murah & tanpa efek samping.

Tinggal pake, buang. Kemungkinan hamilnya kecil banget (kecuali kalau kondomnya bocor).

Ibu gak perlu khawatir berat badannya naik terus tanpa terkendali.

Gak perlu takut dibedah.

Gak perlu takut harus buka-buka aurat (yang sebenarnya) gak perlu.

Gak perlu takut apa pun selama sang ayah mau bekerja sama.

 

Nah, masalahnya kebanyak istri ngeluh kalau suaminya gak mau pake kondom.

“ Gak enak katanya, kurang maknyus.”

-________-”

Suami-suami egois.

 

Jadi, kepada bapak-bapak semuanya.

Yang udah jadi suami atau yang masih calon suami.

Kalau anda bener-benar sayang padanya, belahan hati anda itu.

Yang menyerahkan seluruh hidupnya untuk anda.

Merelakan seluruh tenaga, pikiran dan waktunya untuk mengurusi pakaian anda, menu harian anda dan kestabilan emosi anda.

Mendukung semua yang anda lakukan, menemani dikala resah, menyejukan dikala gundah.

Kalau anda benar-benar sayang padanya.

Bantulah ia dalam hal ini.

Relakah anda melihatnya terpaksa diberi sayatan dilengannya hanya untuk sebuah implant yang seharusnya bisa anda cegah dengan menggunakan pengaman tipis warna-warni itu?

Relakah anda membuatnya terpaksa membuang semua rasa malu, mengacuhkan semua rasa sakit saat pemasangan IUD?

Relakah anda membiarkanya berkorban sendiri untuk kebahagiaan kalian berdua?

Terutama anda yang merasa tak nyaman dengan berat badannya yang terus bertambah-tambah.

Anda seorang lelaki yang bertambah usia bertambah pulalah kematangan, kemapanan dan ketampanan anda sedang perempuan yang mendampingi anda dengan bertambahnya usia bertambah-tambah pulalah kelelahan dan bebannya, hingga menjadikannya lusuh, tak menarik dan semakin keriput saja.

Maka, lelaki yang budiman dan disayangi Tuhan.

Muliakanlah istrimu.

Muliakanlah dia dengan membantunya.

Muliakanlah dan bahagiakanlah hatinya.

Salah satunya dengan cara sederhana ini.

 

This is from latex

Cicilya yang tingkat III tentunya kena kewajiban buat neliti.

Usut punya usut ternyata cicilya udah nyiapin materi dari tingkat II, makanya hari-hari gini penelitiannya udah mateng.

Karena ini penelitian buat lulus D3 yang notabene singkat (turun penelitian cuman dikasih waktu 2 minggu) dia ngambil yang siap saji kek mie instant.

” Hubungan Indeks Massa Tubuh dengan Usia Menarche Pada Siswi Kelas 6 SD Negeri 007 Samarinda Tahun 2011″

Well, ujian proposal meluncur dengan mulusnya. Walau belum jadwal turun lapangan dia udah neliti duluan.

Maka berangkatlah ia pagi-pagi sepulang dari dinas malam.

(gak papa, biasa aja kok habis dinas malam langsung beraktifitas seperti biasa di siang harinya)

Whuah!

Entah apa mengapa bagaimana penelitian yang dia lakuin bener-bener dikasih kemudahan yang amat sangat oleh Alloh SWT.

Kalau denger-denger cerita temen-temen yang lain buat ujian proposal aja mereka udah termehek-mehek, belum maju aja udah dicoret sana sini. Belum turun lapangan aja tenaga, uang, pikiran en emosi  mereka udah terkuras abis-abisan.

Eh, cicilya malah udah turun lapangan dengan lempengnya.

(Alhamdulillah, Allohu Akbar! Temen-temen yang lain tetep semangat yahh!! *\ ^^/* )

Guru-guru tempat dia neliti baik-baik banget, en anak-anak yang dia teliti pinter-pinter banget. Ditambah lagi dia yang mang suka anak-anak jadi tambah excited nelitinya.

Asyiknya lagi karena data yang dibutuhinnya didapet dengan waktu yang singkat ya udah dia main aja ma tu anak-anak SD en bikin lomba spontan.

Yang Menang dapet ES KRIM!!

Whuih, padahal cuman es krim mereka udah heboh banget!!

en tiba-tiba aja Cicilya yang baru sehari dua hari disana langsung jadi idola.

Foto asal ambil waktu anak-anak lagi ribut nimbang BB

Cicilya lagi ngukur tinggi, " berdiri yang tegak ya sayaaang.."

para pemenang di kelas 6-a & 6-c

pemenang dari kelas 6-b

seorang teman asked, ” Cc turun nelitinya sendirian?”

Cicilya : iya

Dia : Pergi ke SD-nya gak ditemenin siapa-siapa??

Cicilya : Iya! Aku suka banget anak kecil, jadi aku enjoy aja ^^

Indeks Massa Tubuh (IMT) adalah cara termudah dan yang paling sering digunakan untuk menentukan status gizi seseorang. Penghitungan IMT adalah dengan menggunakan ukuran berat badan dibagi dengan tinggi badan kuadrat.

Rumus untuk menghitung IMT adalah sebagai berikut.

IMT = BB/TB.TB

Keterangan :

IMT : indeks massa tubuh (kg/m.m   )

BB : berat badan (kg)

TB : tinggi badan (m)

Tabel 2.1.1 Kategori ambang batas IMT untuk penduduk Indonesia

Status Gizi Kategori IMT
kurus Sangat kurang (tingkat berat) < 17,0
Kurang (tingkat ringan) 17,0 – 18,5
Normal 18,5-25,0
Gemuk Kelebihan tingkat ringan >25,0-27,0
Kelebihan tingkat berat >27,0

( Supariasa, 2002)

ini berarti bila IMT-mu kurang dari 18,5 maka tubuhmu terlalu kurus sehingga kamu harus makan yang banyak. Makanlah makanan yang tinggi karbohidrat tinggi protein dan lemak, jangan lupakan serat (buah dan sayur). Sebaliknya bila IMT-mu lebih dari 25,0 maka kamu harus menjaga asupan nutrisimu agar tidak menjadi lebih menumpuk. kamu juga harus banyak beraktifitas dan bergerak khususnya berolahraga.

normalkah IMT-mu??..