Skwaz

Aku sebenernya pengen ngebuka tulisan yang satu ini dengan kalimat, “ Udah lama banget ga ngeblog, blog aku sampai lumutan.” Hingga akhirnya aku menyadari kalau tulisan aku yang terakhir-akhir mostly dibuka dengan line yang sama, jadi sudahlah. Aku memang jarang sekali ngeblog.

Kenapa aku kemudian memutuskan untuk nulis lagi adalah karena tumpukan pertanyaan dari teteh-teteh/mbak-mbak, teman-teman, dan kebanyakan dari adik-adik entah yang kenal aku di SMA, kuliah sampai temen-temen asrama Di DT. Tumpukan pertanyaan yang kalau dikumpulin intinya sama. Ya daripada ngulang-ngulang nyeritain satu cerita yang sama, aku pikir lebih baik ini ditulis. Jadi kalau kapan hari ketemu siapa aja yang nanya hal yang sama lagi aku suruh aja buka blog aku. Begitu.. 😀

Kalau dikumpulin sebagian besar nanyain hal ini.

  1. Cici/Mba Ci/ Teh Cici tiba-tiba nikah, sama siapa, orang mana, nemunya gimana?
  2. Cerita sampai ke akad nikahnya gimana?
  3. Malam pertamanya gimana? O_o
  4. Aku juga bentar lagi nikah, Mba Ci habis nikah langsung bisa hamil gitu caranya gimana?
  5. Mba Ci mabuk ga pas hamil? Ngidam ga? Perasaannya gimana?

Well, here we go.

Suami aku orang mana, nemu dimana, gimana ceritanya itu ya bisa dibilang kayak cerita orang kebanyakan. Awalnya dikenalin temen, dia maju ke papah trus kita nikah. Selesai!

hahahhahaha..

Oke oke.

Namanya Kiki Dinata. Dia lahir di Jakarta. Walaupun papah mamah asli sunda, dia punya logat kayak orang betawi. Lu gua- nya nyeblak banget kayak bang Mandra. Pas pertama kali denger dia ngomong, ilfilnya bukan main. Tapi kok lanjut nikah ya? Hahaha. Itulah. Kadang-kadang kita juga ga membayangkan bakal berjodoh dengan siapa.

Pertama dikenalin temen. Katanya orangnya baik begini-begini-begini. Mana bisa mau nikah sama orang ga ketemu dulu aslinya. Waktu itu aku masih di Bandung, dia di Jakarta. Akhirnya ketemu berempat bareng  2 temen cewek aku yang lain ditempat yang paling gampang didatengin buat yang jauh-jauh dari Jakarta ke Bandung. Kejadiannya ramadhan taun lalu. Tepatnya bulan Juli, tanggalnya lupa-lupa inget.  Kalau ga salah tanggal 21 Juli, hari ke-13 Ramadhan. Soalnya kita pada nyampe disurah Yusuf. One day one juz, ceritanya..

Singkat cerita habis ketemu istikhoroh istikhoroh istikhoroh, ya udah aku cut aja dengan bilang, “ Kalau beneran serius silahkan ketemu papah.”

Dan papah mamah bakal dateng ke Bandung akhir Oktober buat ngehadirin acara wisuda aku. Dan akhirnya dia dateng bareng papah mamah + adek bungsunya, ketemu papah mamah aku. Papah mamah aku welcome, mereka diminta dateng ke Samarinda. Dan mereka pun dateng ke Samarinda. Di Samarinda nentuin tanggal. Dan kami pun menikah… Sekian “dan” terima kasih.

(Kebanyakan “dan” 😀 )

Begitu saja. Kenal begitu saja. Menikah begitu saja.

Lucu kadang mikirnya. Oh ternyata jodohku dia.

Tiba-tiba kenal, tiba-tiba ketemu, tiba-tiba kayak udah lamaaaaaa kenal.

Kata adek aku, kami berdua itu sama sekali “ga ngebuang”. Fotokopi banget sifat en sikapnya. Persis pake beut.

Kan tulang rusuk dan pemiliknya sama.

FYI aja, adik sama suami aku namanya sama, KIKI. So, dirumah aku suami dipanggilya Nata. Lengkapnya sih Nata de’Coco.

Berarti cerita singkat diatas menjawab pertanyaan no.1 dan 2 ya. Lanjut ke pertanyaan no.3.

“Malam pertamanya gimana?”

Pertanyaan ini kalau ditanyain langsung suka bikin aku keselek ga jelas, pura-pura ga denger atau tiba-tiba sok sibuk sama hape.

Kepo banget sih yang nanya!

Tapi banyak nih yang kepo. Entah mengapa.

Aku bingung nih mau ceritanya gimana.

Berhubungan masih dalam suasana puasaan, takutnya ntar terlalu vulgar atau gimana. Aku post soal malam pertama ini ba’da lebaran aja yah.

Lanjut ke pertanyaan tentang habis nikah langsung “isi”.

Alhamdulillah habis nikah cuman kosong sekitar satu setengah bulan ga lama cek ternyata aku positif hamil. Kalau banyak yang tanya resepnya, waallohu’alam.

Tapi bisa dibilang takdir Alloh yang baik ini bisa diusahakan lewat minum susu persiapan kehamilan jauh-jauh hari. Pas udah ditentuin tanggal nikah, aku udah mulai minum susu persiapan hamil. Merk nya boleh apa aja, yang penting gizi yang diperlukan untuk proses kehamilan terpenuhi. Yang kedua kemungkinan besarnya karena aku pakai hitung-hitungan masa subur ketika berhubungan dengan suami. Pas subur pas ngumpul, alhamdulillah kejadian.

Mungkin itu.

Yang mau tanya soal bagaimana ngitung masa subur bisa liat tulisan aku yang lain diblog ini.

Mual muntah?

Pas awal-awal tau positif sih engga. Sampai heran. Wah hebatnya, aku hamil ga mabuk.

Tapi habis periksa ke dokter entah karena aku dapet suplemen isinya hormon, yang katanya penguat rahim, yang ternyata ga cocok diaku sejak itu aku mulai muntah-muntah.

Jadi ga bisa cium bau masakan. Jangankan bau masakan, bau dapurnya aja aku ga bisa. Otomatis selama awal kehamilan sampe bulan ketiga gak ada masak.

Aku bisa masak?

Woooo bisa donk. Walau yang sederhana-sederhana doank macam sup, tumis-tumisan, goreng-gorengan, sayur bening, sayur asem, yang gampang-gampang cincai lah. Kalau udah rendang-rendangan atau opor-oporan aku angkat tangan.

Dan senengnya segimanapun rasa masakan aku selalu dimakan dengan lahap, riang gembira dan habis sama si Aa.

Emang ya bahagia itu sederhana.

Sesederhana waktu dia bilang, “Kamu masak rumput pun aku makan.”

🙂

Waduh, kok jadi kemana-mana.

Back to the topic.

Perasaan pas hamil?

Rasanya antara seneng dan gak percaya.

Habis kayak gak ada yaang berubah, kecuali muntah-muntahnya.

Kayak yang ga hamil gitu.

Justru yang paling excited ya si Aa. Dia bahagia banget waktu tau mau jadi ayah. Baru juga test pack nunjukin garis dua, dia udah rempong upload sana-sini.

Aku kan tipe yang ga suka show off kemana-mana. Tapi ya udahlah, yang penting dia bahagia.

Waktu aku males banget makan, dia yang super repot cariin apa aja yang kira-kira bakal aku pengenin. Giliran aku mau sesuatu yang susah banget dicari, dicari kesitu kemari sampe ngerahin tenaga temen-temen kantor. Sekarang udah bisa makan kayak biasa lagi. Sama dia harus makan ini, makan itu. Makan yang banyak. Katanya aku harus gemuk, biar dia bisa tunjukin ke papah aku kalau dia bisa bikin aku bahagia ( iya tapi gak gendut juga kali indikatornya yah. Tapi patokan papah emang itu. Kalau liat aku gemukan papah senang -_-)

Akhirnya sampe sekarang aku emang naik 6kg, yang awalnya kayak anak cacingan mulai sehat sekarang. Perut aku juga udah nongol walau ga akan keliatan kalau aku lagi pake gamis. Dan sekarang dedek bayinya udah mulai nendang-nendang.

Aku suka ketawa geli kalau si Aa girang banget waktu dia pegang perutku terus si dedek nendang.

Udah ga sabar banget jadi ayah dia.

😀

Iklan

Barusan aku ngepost status di fb yg kurang lebih isinya: “aku ga pernah nemuin tempat senyaman smansa. Sekarang dimanapun aku berada,aku selalu merasa ditempat yang salah.” Well, itu ga selamanya bener.
Kalau diinget-inget awal-awal kehidupan aku di smansa ya kurang lebih sama. Aku ngerasa seharusnya aku ga disini.
Sekarang pun selaluuuu begitu. Disini, dikantorku yg fana ini aku bener-bener ngerasa salah.
Akumulasi dari gaji yang kecil, sistem administrasi yang ga jelas, tempat dimana sebanyak apapun inovasi yg bisa kamu buat untuk memajukan kampus ini kalau atasannya bilang engga, inovasi itu ga bisa jalan. Generally konpensasi yg dikasih ke kamu ga sebanding dengan kewajiban yg ditanggungin ke kamu. Yang ujungnya bikin semakin hari semakin banyak ngeluh..
Sampe seseorang ngingatin aku tentang HHN. Konsep hadapi hayati nikmati yang diajarin aa Gym. Plus banyak syukur..
Haha.
Ini siapa yang nyantri, siapa yg faham ilmunya duluan.
Jadi malu..

Aku yang selalu ngerasa salah harus liat lagi sejarah dulu sampai akhirnya smansa begitu lekat dihati sampai ia tak kan pernah terganti.
Ada 2 tahun proses adaptasi disana. Ada serentetan peristiwa biasa yang akan terlupa ketika akhirnya kita menemukan “moment” yang membuat semuanya jadi lebih indah, jadi lebih berwarna..

Dan sekarang pun sama. Mulai hadapi hayati dan nikmati hari.. banyak bersyukur dan moment yang akan melekatkan tempat dimanapun aku berada hingga tak kan pernah terganti..

Kamu pun harus begitu. Hadapi hayati dan nikmati hidup ini. Hingga ketika ternyata ini hari terakhirmu, hari ini akan menjadi hari yang terindah. Karena syukur. Karena cinta kehidupan yang membara di dalam dada.

Side note: this is my very first time blogging from my android wordpress app :))

Hi again world!

Today is November 8th 2013, it’s like i almost leave my blog dead untouch. Haha.

So this is me and my life story again, mau bagi-bagi cerita ter-update dihidupku yang fana ini.

Anyway,

Barusan banget diwisuda 31 Oktober kemaren. Itu kali kedua ngerasain pake toga dan jeprat jepret kayak selebriti sehari. Berasa princess karena dapet karangan bungaaaa… en the good news is aku dapet kerjaan bahkan sebelum wisuda.

Antara bangga en biasa aja.

Bangga karena bisa bikin papah mamah berbesar hati kalau ditanya orang kabar anaknya ini bisa bilang, “ sekarang cici jadi dosen di Bekasi.” Well, walau sebenarnya kampus tempat aku ngajar udah masuk wilayah Bogor.

Biasa aja karena yaaa biasa aja.

Selalu inget Alloh yang ngasih rezeki, kelancaran hidup dan semua-muanya. Jadi ya udah. Biasa aja.

Dan akhirnya tau rasanya jadi dosen kayak apa.

Some people like you, and some other talking behind your back ( kaliiii.. tapi aku ga tau)

Aku ga tau mau jadi dosen yang kayak apa. Tapi yang jelas, aku mau jadi diri aku sendiri. Kalau kemaren waktu ada pemilihan senior ter- ter- aku jadi yang baik-baiknya doank. Moga-moga kali ini sama. Bukan buat cari muka. Tapi buat nunjukin kepada dunia kalau setiap orang bisa jadi contoh yang baik buat orang lain disamping semua kekurangan dan buruknya sifat yang dia miliki.

Enaknya jadi dosen (menurut sudut pandang aku) adalah aku bisa bikin ilmu aku tersalur dengan indahnya yang mudah-mudahan bisa jadi bekal amal kebaikan buat diakhirat nanti. Paling excited bikin mahasiswa yang berbinar-binar matanya yang aku tularin semangat dengan cara aku bicara di depan kelas. Punya didikan yang mudah-mudahan nyelipin aku disetiap doa-doa mereka (doa yang baik tentunya, bukannya doa.. “ ya Alloh, bikin dosen itu celaka.” Bukan.. bukan doa yang seperti itu)

Yang gak enaknya adalah kalau lagi ga dapet kesempatan tatap muka dengan mahasiswa di kelas, dan hampir-hampir nganggur seharian en ga tau mesti apa. Pusing nyari kerjaan yang ga tau mesti dipake apa. Moga-moga otak ini kreeatif terus biar diisinya dengan hal-hal yang bermanfaat. Bisa-bisanya sih waktu lempeng kek gitu dipake lupa en terlena. Dan seharian terlewat begitu saja.

Mungkin baru itu suka-duka yang paling kena di aku.

Kapan-kapan. Kalau lagi mood nulis. Aku bagiin cerita aku dan kampus dan hidupku dan semoga kalian suka.

Clishe things to say: semoga bermanfaat 🙂

Siapa yang paling bete dg yang namanya nunggu?

Kamu?

Kamu?

Kamu?

Yup. Kalau gitu kita sama.

Aku benci banget nunggu. Alasanya adalah konsolidasi dari presepsi bahwa nunggu itu buang-buang waktu, sia-sia, dan tentunya sifat aku yang  ga sabaran.

Aku maunya kalau sesuatu yang bisa aku dapetin sekarang, ya aku maunya sekarang.

Tapi aku harus nerima kadang kenyataan ga sesuai sama yang kita inginkan. Semua butuh proses, semua butuh waktu. Karena ga semuanya yang cepet didapet itu baik.

Contoh, pas beli sate aja. Yang ngantri banyaaaak (karena sate situ memang enak), nunggunya jadi  lama. Tapi tetep aja penjual satenya nunggu satenya mateng dulu baru disediain. Bukan karena banyak yang nunggu, udah aja kasih yang setengah mateng biar ga lama-lama amat nunggunya, kasian pegel.

Tapi engga.

Sate gaa bakal enak dimakan kalau dagingnya belum mateng.

Mang sate tetep aja ngebiarin pembelinya nunggu sampe satenya udah siap  untuk dihidangin. Ngebiarin mereka pegel, entah digigitin nyamuk, entah udah kesel banget saking lamanya. Mau pergi silahkan, tapi buat yang nunggu bakalan dapet hal yang setimpal.

Sate yang enak!

Sama kayak kehamilan.

Walau lama. Setiap ibu harus nunggu bayinya sampe sembilan bulan dulu buat dapetin bayi yang sehat (maaf ya, untuk tulisan yang ini ibu bidannya pake bahasa awam dulu)

Bukannya karena udah ga sabar, biar aja tu bayi dilahirin waktu umur tujuh bulan. Yang ada lahirnya prematur, tubuhnya masih kecil banget, paru-parunya belum mateng jadi susah nafasnya, kemungkin meninggal sewaktu-waktu terus menghantui.

Mending nunggu sampai cukup waktunya kan, biar dapet yang terbaik.

 

Sama kayak jodoh!

Aku tuh selalu maunya sekarang, “ sekarang ya Alloh, sekaraaang.”

Temen aku ada yang pas kuliah udah nikah, adek-adek tingkat aku juga banyak. Sekarang temen-temen seangkatan aku kuliah dulu udah pada nikah juga.

Aku juga pengen nikah sekarang!

“Aku pengen ada yang jagain, jadi ga harus lirak milih sana-sini lagi, ditaksir orang situ sini lagi. Aku pengen ada yang nyayangin, pengen ada temen curhat yang segala apapun dicurhatin tanpa takut dianggap jelek, aku pengen ada orang yang buat dia aku dandan jadi kecantikan ini ga mubazir (narsis). Pengen punya temen kesitu kemari. Punya temen ngapa-ngapain begitu begini.”

Well.

Setiap orang beda, punya takdir yang beda-beda, punya ketetapan Alloh yang beda-beda juga atas dirinya.

Terakhir aku belajar, bukan cepet lambatnya nikah yang penting. Tapi bagaimana nikah itu niatnya lurus karena Alloh, proses yang dijaga bersih dari maksiat, pesta yang diatur sehingga ga mubajir dan hura-hura (ga syar’i).

Dan ketika menunggu datangnya diisi dengan belajar dan terus belajar. Beribadah dan tetap beribadah.

Karena pernikahan itu hanya sarana bukan tujuan. Tujuan kita adalah dekat kepada Alloh. Maka, nikah ataupun belum nikah kita masih bisa deket ke Alloh.

Kalau udah terlanjur maksiat (baca: pacaran). Doa yang kuat sama Alloh, “cabut dia dari hati hamba ya Alloh, cabut!!”

Ntar Alloh dengan segala cara yang kita ga tau ngasih kita jalan buat bubaran en tobat. Sakit sih, tapi sakit itu penggugur dosa. Sakit sih, tapi ibarat diamplas ujung-ujungnya kita jadi mengkilap.

Memang segala sesuatu ada waktunya. Dan kita mau ga mau harus sabar menunggu.

Menunggu dalam diam menyakitkan, menunggu dalam gerak begitu sampai tak terasa.

 

Sooo, buat kalian segenap insan yang sedang menunggu.

Bersabarlah.

Dan aku pun bersabar.

 

Side note :

Sayang, dimana pun engkau berada.

Siapapun dirimu.

Calon istrimu ini sedang belajar bersabar menunggumu, disini.

Sampai Alloh menakdirkan kita, untuk selalu bersama-sama.

 

 

Have you ever feel like breaking down? Like whatever you do is judt out of the line.

Kayak semua yang kamu lakuin salah dan kamu ga tau hidup kamu mau dibawa kemana.

Kamu ga tau kamu bakal jadi apa.

Waktu kamu ngeliat semua orang di sekitar kamu, kamu liat mereka semua bahagia.

Mereka enjoy sama hidup mereka. Semua sibuk sama urusan mereka masing-masing.

Semuanya berarti. Kecuali kamu.

Kalau kamu pernah ngerasa kek gitu. Kita sama.

Wajar kalu kita ngerasa terpuruk sesekali, tapi bodoh namanya kalau berlarut-larut dalam perasaan terpuruk konyol yang tanpa sebab.

Remember this, you are special. There’s no one like you. In this world, there’s the only one you. YOU.

Pernah ga kamu baca soal hubungan antara suasana hati dan mimik wajah?

Ternyata kita gak cuman otomatis tersenyum kalau suasana hati kita lagi senang, atau sekedar jadi bertampang murung waktu kita lagi sedih.

Wajah dan hati bukan seperangkat hubungan komputer statis yang suasana hati jadi rajanya, yang kalau hati sedih muka kita cemberut, kalau dia senang kita senyum-senyum ga jelas.

Hubungan wajah –hati, hati-wajah punya hubungan yang timbal balik. Ketika kita tersenyum, maka suasana hati akan berubah mengikuti mimik muka yang kita buat, tersenyum-happy.

Senyum-maka hati akan menjadi senang.

Senyum- maka kau akan berbahagia.

Maka tersenyumlah.

Dan, hey! Bukannya Rasulullah bersabda bahwa senyum itu sedekah. Jadi dengan senyum kita tidak hanya sedang membahagiakan diri kita sendiri, tapi juga orang lain. Dan senyum itu, diganjar dengan pahala.

Subhanalloh.

Aku pernah baca tentang satu fakta psikologis yang bilang, sebenarnya orang yang paling kelihatan ceria dihadapan semua orang itu adalah orang yang paling getir jalan hidupnya.

Dan aku baru percaya itu sekarang.

Waktu aku ngerasa down banget, banyak masalah banget, sendirian banget.

Waktu aku yang tukang curhat ini, ngerasa udah kebanyakan curhat dan kayaknya masalah yang awalnya bakal kerasa baik-baik aja habis curhat, ngerasa tetep terpuruk dan nangis gak bisa ngilangin sesek.

Cuman dzikir yan banyak dan nyepi sendirian yang akhirnyaAlloh ngeilhamin solusi yang bikin diri sendiri bilang, senyum!

Dan aku pun tersenyum!

Bikin apapun jadi fun buat dilakuin. Nyuci sambil senyum, berangkat kuliah senyum, angkat jemuran senyum, nyetrika senyum, bahagia, bahagia, bahagia.

Sampai otak aku bilang, emangnya masalah kita sebenernya apa sih?

Sebenarnya orang yang paling kelihatan ceria dihadapan semua orang itu adalah orang yang paling getir jalan hidupnya, itu benar.

Ketika seseorang mncoba bangkit dari masalah-masalahnya dan berani tersenyum. Dia bangkit. Ngadepin semua masalah-masalah dengan keceriaan.

Mereka bangkit dan menertawakan semua masalah-masalah itu.

Dan beruntunglah orang-orang yang beriman & bilang, “ hei masalah-masalah yg besar. Aku punya Alloh yang maha besar!”

Makan tersenyumlah bahkan ketika ketika keadaan membuatmu berhak untuk menangis.

Waktu lagi kehilangan sesuatu yang paling kamu sayang, waktu lagi banyak utang, waktu skripsi gak kunjung matang, waktu jodoh gak datang-datang.

Tersenyumlah.

Tersenyumlah maka kau akan menjadi bahagia.

Tersenyumlah karena pilihanmu sendiri. Berbahagialah. Berbahagialah..

 

Aku sengaja menulis ini biar aku bangkit lagi. Aku yakin yang kulakukan bukan dosa, hanya orang-orang itu saja yang mengganggapnya sebelah mata..

Aku masuk program hafalan qur’an di Daarut Tauhiid. Dan ya, aku termasuk yang susah menghafal. Selain karena aku yang tak telaten membagi urusan pesantren dan kuliah dan organisasi tapi memang maksiatku yang BUANYAK!! ( Aku baru kali ini tersadar bahwa memang kalau bukannya Alloh yang menutupi aib-aib, pasti tak ada seorang pun yang mau dekat-dekat atau masih menganggap aku baik atau sudi mengaku kenal denganku)

Aku susah menghafal qur’an.

Hari itu aku nangis, pokoknya aku nangis!!

Nangis gak karu-karuan. Rasanya sedih banget. Sesak. Ngerasa bego! Ngerasa gak guna.

Soalnya aku udah hafalan dari pagi, habis sholat hafalan lagi, jam 2 siangan sengaja mendem di masjid sampe ba’da isya baru balik asrama kalau gada materi, hafalan lagi. Bangun jamnya setoran muroja’ah lagi. Tapi pas disetor ke Abi (Ust Suhud yang jadi pembimbing hafalannya anak tahfidz) hafalan aku ilang semua. S.E.M.U.A. SEMUA!

Bahkan depan-depan ayatnya pun aku ga ingat.

“ Abi, cc gak ingat..” kataku waktu buat mundur biar yang lain ambil giliran.

“ Loh kenapa, jangan langsung menyerah…”

Aku bukannya mau langsung menyerah, aku bener-bener gak ingat.. aku gak tau lagi sudah mesti gimanaaa..

Waktu Abi bilang, “ya sudah..” Aku mundur, pamit ke kamar. Aku tahajjud. Pas sujud aku nangis! NANGIS!!

Gimana gak sesek, iya aku salah kalau aku gak ingat karena aku pake waktuku buat twitteran, main bb, ngapa”in yang lain.. atau kebanyakan ngobrol. Atau ngurusin yang sebenernya gak terlalu penting.

Tapi kan alokasi waktuku udah bener-bener aku usahain. Habis setoran kemarennya aku langsung nambah setoran gak pake muroja’ah yang udah dihafal. Aku ngafalin terus, ngafalin teruuss.. trus nge-blank gitu aja.

Gimana gak sesek ya kan..

Aku doa, “ Ya Alloh, Engkau tau ya Alloh. Engkau Maha Mengetahui.. Mudahkan ya Alloooh. Mudahkaaaan..”

Nangiiiiiiiiiiiiiiiiiiiisssssssssss…

Eh, tau-tau aku kepikiran buat nulis latinnya.

Dan aku bisa ngafalin satu halaman qur’an dalam 2 jam tau gak.. 2 JAM!

Padahal kemaren kemaren aku ngafalin seharian gak masuk masuk.

Bisa lancar lagi pas setoran.

Ya Allooooooh.. Alhamdulillaaaaah….

Aku bener-bener seneng banget!!

Aku terus aja begitu sampe besok-besoknya.

Dan setoran aku lancar.

Bahkan sampe bisa nyetor 2 halaman setengah. Seneng kaaaaaan..

(ˆ▽ˆ)

Aku selalu riang gembira menghafal, sampai suatu hari muncul statement dari Aa’ pas tausiyah Senin

“ Tapi jangan juga ngafalin baca latinnya, itu lebih buruk yah…”

Aku nangkepnya Aa’ itu kan awalnya ngomong tentang harus bener juga cara baca qur’annya dulu. Mahroj, tajwid, tahsinnya harus baguslah pokoknya. Jadi harus belajar ngaji yang bener dulu sembari menghafal.

Yang buruk itu maksudnya gak bisa ngaji, mau ngafalin bukannya belajar tahsin malah baca latin..

Tapi kan setiap kepala nangkepnya bisa beda-beda..

Mayoritasnya berpikir : Ngafalin qur’an pake baca latinnya itu buruk. Udah. Titik.

Tapi kan ngajiku udah standar lah yaaa..

Trus ini cuman masalah trik sistem fotokopinya otak..

Otak aku kalau baca tulisan arab diterjemahin di kepala aku pake tulisan latin.. dari pada mesti pake proses menerjemahan di otak mending aku singkat pake nulis latinnya biar langsung dikopi kepala aku kan?

Iya gak?

Tapi sedihnya pas minta disimakin sama temen kan aku megangnya buku muraja’ah aku, bukannya qur’an terjemah. Dia bilang,

“ Lucu ya, orang ngafalin megang qur’an ini megang buku.”

Gak satu dua orang yang gituin aku..

Mungkin mereka bukan maksud ngina atau ngejatohin.

Tapi tetep aja aku sediiiiiih..

Dan akhirnya kalau harus hafalan aku suka sembunyi-sembunyi biar ga diliat pake latinnya.

Bahkan masjid bukan jadi tempat yang nyaman lagi.

Karena tiap pengen hafalan disana, aku khawatir keliatan anak tahfidz yang lain trus dicibir dalam hati sama mereka

(atau mungkin ini emang hati aku aja ya yang totaly berpenyakit.. T T)

Pokoknya mule hari ini aku gak mau peduli apa kata orang.

Buat aku, ini metode menghafal yang Alloh ilhamkan buat aku..

Dan ini bukan suatu yang jelek.

Kan yang aku hafal Al Qur’an.. dan sambil hafalan itu aku sambil memahami isinya juga..

 

Cicilya, pokoknya kamu harus semangat.

Jangan terpengaruh dengan penilaian makhluk.

Cari ridho Alloh aja.

Udah.

Itu.

 

 

Bandung, 30 Desember 2012

Jam 15.05 waktu indonesia bagian Asrama Darunnajah

 

Pas nyuci sambilan ngedengerin ceramahnya Ust. Armen Halim Naro yang udah dari jaman dahulu banget. Dan aku sebenernya juga udah dengerin ceramah itu berkali-kali. Tapi kok efeknya tetep aja yaa..

(awalnya mau aku upload disini, biar yang lain bisa denger juga. Tapi kok gak bisaaaa)

Aduh, udah jam 8!

Jam 10 aku udah harus cabut latihan di Cimahi buat ujian pra PKK (macam ujian osca gitu), ujiannya selasa! Padahal latihannya belum semuaaa!!

Bismillah ya Rahman, bismilah ya Rahiiiiim…

Back to the topic.

Habis ngedenger Ust Armen, mata aku kebuka lagi atas semua kesia-siaan yang aku lakukan.

Barusan aku diomelin Skwaz gara-gara boros, dan memang iya aku boros. Soalnya akhir-akhir ini mood aku balik lagi kek jamannya aku masih galau-galau nganggur di Samarinda. Kalau lagi galau bawaanku pengen makan, akhirnya aku beli semua yang aku pengen. Ya begitulah.

Nah, ngedenger ceramah Ust Armen aku jadi melek beneran.

“ Cici! Katanya lo mau jadi ibu yang pinter ngedidik anak-anak lo.

Katanya, lo pingin bisa ngedidik anak-anak lo jadi anak-anak jempolan, ksatria-ksatria yang bakal jadi mujahid abad ini.

Kalau lo sekarang aja kenapa dikit galau, apa jadinya anak lo ntar yang lahir dari lo??

Kalau lo mau punya anak yang sholeh-sholehah, lo dulu yang mesti beneran sholeh! Malah galau mulu!”

Itu.

Dan karena cucian aku baru aku kasih softerner dan belum dijemur dan aku harus segera cabut karena jalan ke Cimahi makan waktu dari Gerlong. So.. Chau!

Semoga kalian merasakan apa yang aku rasakan lewat tulisan singkat ini.

Semoga kalian berpikir sebagaimana aku berpikir sekarang.

Bandung, 28 Oktober 2012

Hari sumpah pemuda, yang harusnya bikin kita nanya diri kita sendiri.

Penerus generasi muda macam apa kita ini.